Wednesday, October 19, 2011

Kegiatan Gue di Pagi Hari

Kegiatan pertama pasti dimulai setelah bangun tidur, nggak mungkin kegiatan pertama itu dimulai setelah boker di kamar tidur, pasti semua dimulai setelah bangun tidur. Banyak orang-orang setelah bangun tidur (terutama anak sekolah) itu pasti melek sebentar lalu tidur lagi, kegiatan ini hanya sekedar matiin alarm #TrueStory. Ada juga anak sekolah (yang beragama Islam) setelah bangun tidur, lalu sholat Subuh, dan setelah sholat Shubuh dilanjutkan dengan tidur kembali. tapi kalo gue beda dong, memulai kegiatan pertama itu nggak kayak gitu, melainkan setelah bangun tidur udah pasti gue sholat dulu (itu memang sudah kewajiban gue), lalu setelah sholat gue nggak tidur ataupun boker, tetapi gue langsung memikirkan apa yang ingin gue kerjakan hari ini.
       gue pun berfikir (dengan otak kiri gue) gue akan melakukan kegiatan kedua gue dengan baca novel.  
       gue berfikir lagi (dengan otak kanan gue) gue akan melalukan kegiatan kedua gue dengan belajar dan ngerapihin buku-buku.
       dan gue pun berfikir kagi (dengan otak belakang gue) gue akan melakukan kegiatan kedua gue dengan maen leptop.
Setelah otak kanan, kiri, dan belakang gue bekerja dengan (agak) baik, sekarang gue mempunyai tiga opsi yaitu gue akan memulai kegiatan gue yang kedua mengikuti otak kanan gue, kiri gue, atau belakang gue. Dan gue pun mendapatkan keputusan (yang kayaknya ini keputusan gue yang bagus) gue akan menjalani kegiatan gue yang kedua dengan mengikuti otak gue yang belakang yaitu, gue akan maen leptop. Gue maen leptop dari jam 6 pagi hingga pantat gue Ambeyen (penyakit susah untuk duduk).
Gue ada cerita buruk tentang gue tidur lagi setelah sholat Subuh. Biasanya sih gue kalo tidur larut malem itu suka merem-merem kalo pas lagi sholat, karena gue kurang tidur, dan karna gue nggak kuat dengan mata gue yang merem-merem mulu ini, gue akhirnya melanjutkan tidur gue lagi setelah sholat Subuh, tapi bagian buruknya gue udah pasang alarm jam 6 pagi, karna gue ingin menonton acara tivi pagi gue, yaitu Spongebob Squarepants. Namun suara alarm gue kalah dengan suara dengkuran gue sendiri, sehingga gue pun bangun dan melihat jam “HAH... Udah jam 9 pagi” untung aja hari ini hari Minggu, kalo hari sekolah gue bisa dijadiin sop sama nyokap gue. Emang gitu sih gue kalo kasih alarm itu jarang bisa bangun sesuai alarm atau lebih tepatnya alarmnya itu nggak ada gunanya, cuma formalitas.
Gue masih bingung untuk mencari solusi biar gue bisa bangun sesuai alarm yang gue bikin. Dengan HP gagal, jam weker gagal, hingga dengan HP dan jam weker pun gagal, gue bingung harus pakai apa lagi? nggak mungkin kan gue bikin alarm kayak punyanya si Spongebob, alarm yang gedenya melebihi bentuk kipas angin gue sendiri. Mungkin itu solusinya agar gue bisa bangun tepat waktu, tapi di Jakarta mana ada yang jual, boro-boro jual alarm kayak gitu, alarm bersuara tokek aja nggak ada. #lupakan
Balik ke kegiatan selanjutnya. Setelah gue puas maen leptop, gue pun segera mandi, tapi gue nggak mandi sendiri, seperti biasa HP gue selalu ada dimana gue berada karena seperti motto baru gue “No Music No Life” jadi gue mandi sambil dengerin lagu, ya lumayan seru juga sih, daripada mandi tiba-tiba dari jamban keluar suara “klek klek klek klek” dan setelah gue teliti, ternyata itu suara kecoa hanyut.

Setelah gue mandi, gue langsung bertanya pada diri gue sendiri “gue sarapan apa ya? Gue bawa bekel apa ya?” pertanyaan itu selalu ada di setiap pagi, karena ortu gue belum ada yang bangun, jadi gue kalo pagi tuh kaya anak kos-kosan, ya hidup sendiri, masak sendiri, pake baju sendiri (kalo itu sih emang harusnya sendiri). Gue itu kalo di pagi hari bagaikan lagu dangdut yang lagi nge-hits “masak-masak sendiri, nyuci baju sendiri, makan-makan sendiri, tidur pun sendiri”. Ya karna setiap pagi gue harus seperti itu, jadi gue sudah terbiasa mandiri deh walaupun gue males kayak gini mulu setiap pagi, tapi gue jalani pagi gue dengan enjoy dan senyum aja. #KeepSmile
 Setiap pagi hidangan yang paling gue bikin yaitu mie instan, telor (kuning, gula, garam, gosong) dan kalo ada nuget gue bikin nuget (itu kalo ada). Tapi kalo nggak ada makanan, biasanya gue makan jajanan yang ada walaupun hanya ada keupuk yang gope’an (500 rupiah). Tapi kenapa itu gue sebut telor (kuning, gula, garam, dan gosong) karena telor yang gue bikin tuh nggak sesuai yang gue inginkan, jadi gue mencoba untuk membuat suatu experimen pada telor.
Experimen pertama gue beri nama telor kuning, telor ini gue bikin dengan cara :
-          Masukkan minyak goreng (jangan minyak tanah, apalagi Solar) ke panci sebanyak ¼ (seperempat) gelas kecil, lalu siapkan telor yang sudah diaduk rata, dan panaskan panci yang berisi minyak goreng itu ke penggorengan selama 10 detik, lalu setelah 10 detik ceburin tuh telor yang udah di aduk ke panci tersebut, lalu goreng sesuai keinginan kalian, dan lihat hasilnya.
Walaaa..... telor kuning siap di hidangkan.
Experimen kedua gue beri nama telor gulgam, telor ini gue bikin dengan cara :
-          Masukkan minyak goreng (jangan minyak tanah, apalagi solar) ke panci secukupnya,dan panaskan sampai kira-kira tuh panci mulai berwarna hitam, lalu pecahkan telor pakai jidat kucing dan taro di atas piring kecil. Sebelum diaduk, kita beri resep dikit yaitu gula dan garam secukupnya kalo nggak ada garam atau gula, Mecin (penyedap rasa) juga bisa, lalu kita aduk sampai rata, dan adukkan tersebut kita masukkan ke panci yang telah kita panaskan, bisa digoreng dengan bentuk telor kotak, bulet, atau segitiga (yang bisa bikin telor segitiga hebat), dan walaa... telor gula, garam siap di hidangkan.
Experimen terakhir gue beri nama telor gosong, telor ini gue bikin dengan cara :  
-          Bisa kan bikin sendiri kan telor gosong, jadi nggak usah gue kasih tau caranya ya? Kalian pasti bisa kok buat telor gosong.
Ini kenapa udah kayak buku resep makanan? #lupakan

Setelah makan gue langsung ganti baju, dan berangkat ke sekolah dengan keadaan, di rumah gue belum ada yang bangun selain gue. 

1 comments:

Anonymous said...

yee bise aje....

 
;