Monday, January 24, 2011

Liburan Di Kota hujan


Hari Minggu tanggal 17-10-2010 gue menjalani pagi gue dengan cerah dan juga menyenangkan, karena gue tidak sedang diomelin nyokap, tapi gue bangun sendiri dan kegiatan pertama kali saat gue bangun yaitu, nguap, garuk bokong, monyongkan bibir gue yang seksi ini, dan langsung nonton Spongebob, acara tv pagi gue setiap hari di lantai atas. Sedang enak-enaknya nonton Spongebob di tv tiba-tiba ada suara dari lantai bawah.

“Riky…” panggil nyokap gue dengan kuenceng

“iya kapten…” jawab gue dengan bercanda

“mau ikut mama nggak?” tanya nyokap gue sambil masak di bawah

“ikut kemana?” jawab gue dengan sok sibuk

“udah, ikut-ikut nggak-nggak” jawab nyokap gue yang memaksa

Yasudah mau nggak mau gue harus ikut, biar rasa bete gue ilang dan gue langsung mandi mode tercepat yaitu tanpa sabun dan sampoan, lalu berlari ke dapur dan langsung menyantap nasgor (nasi goreng) yang sudah tersedia di atas meja dengan wanginya yang khas, setelah itu gue langsung ke tempat nyokap dan gue nanya sama nyokap gue. Ternyata kita mau ke kolam renang yang di daerah Jakarta Timur. Gue langsung merapikan pakaian ganti dan alat mandi lainnya ke dalam tas, lalu langsung tancap gas menuju kolam renang yang dimaksud oleh nyokap.

Beberapa jam di jalan gue memikirkan “mau kemana anakmu ini dibawa?” dan akhirnya sampailah tempat yang dimaksud. Ternyata sudah ada sodara gue yang nunggu di depan pintu masuk kolam renang, keluarga gue dan saudara gue berkumpul di depan pintu masuk, kita langsung menuju loket. Saat melihat harganya, semua muka pucet jadi warna Pulkadot, karna harganya tidak manusiawi dan jauh di luar pikiran gue. Harga tiket masuknya itu muahal buanget cin…(banci mode on) namun, saat ingin pulang, saudara gue disuruh ikut berlangganan koran selama 4 bulan oleh penjual koran yang ada di depan pintu masuk, tapi (ada tapinya nih) kalo langganan selama 4 bulan, kita dapat diskon buat masuk ke kolam renang yang harganya “sugoii” (hebat) itu. Tapi Tuhan berkehendak lain, gue udah give up melihat harga itu dan akhirnya saudara gue memutuskan kita pindah untuk nyelem gaya batu di kolam renang daerah Bogor.

Dan disinilah jeng…jeng…jeng… Dari semua orang yang ada di dalam keluarga gue, nggak ada yang tau jalan ke kolam renang tersebut lewat mana? Cuma tau di Bogor aja, aduh gimana nih masa nggak ada yang tau dimana? Tinggal tunggu nasib baik/buruk aja kalo kayak gini? Dengan modal nekat, kita pun langsung menuju daerah Bogor melalui Tol. Setelah keluar dari Tol Bogor semuanya bingung mau ke arah mana? Pertama, nanya sama orang yang lagi di halte, kita sudah ikuti petunjuk orang yang di halte tersebut, tapi malah nyasar ke kantor PLN, lalu nanya sama orang yang duduk di pinggir jalan, eh nggak taunya malah nyasar ke pasar gelap, dan tanya lagi dengan orang yang kira-kira tau jalan yaitu satpam,  malah nyasar ke Masjid dan tanya sama ibu-ibu tukang jajanan, malah nyasar ke perempatan macet. Ampun deh, gue udah nanya kebanyak orang malah berakhir nyasar semua, haduh parah dah liburan kali ini, penuh tanda tanya dan tanda dilarang parkir.

Akhirnya nyokap gue liat ada tulisan “kolam renang belok kiri” di papan reklame yang berukuran kecil. Kita pun langsung ikutin petunjuk arahnya dan terakhir gue nanya supir angkot yang lagi kencing di ruko tertutup, wah parah banget nih supir angkot kencing sembarangan, kalo anunya digigit genderuwo baru tau rasa tuh supir angkot. Tapi setelah nanya sama supir angkot ternyata nggak sia-sia, walaupun dia kencing sembarangan tapi membuahkan hasil, kita sudah ketemu arah jalan menuju kolam renangnya. Yeee… Berhasil, berhasil, berhasil hore...(nyanyian Dora kalo udah pengen abis) setelah 3 setengah jam perjalanan dari Jakarta Timur hingga kolam renang telah disukseskan oleh manusia yang berprofesi sebagai supir angkot tersebut.

Pesan singkat : jika anda tersesat di jalan, jangan bertanya sama orang yang ada di halte, orang yang di pinggir jalan, satpam, dan ibu-ibu penjaga jajanan, karna hanya membuat anda makin bingung  dan nambah nyasar.

Sebaiknya tanya sama supir angkot yang sedang kencing di ruko yang sedang tutup, pasti sampailah anda ke tempat yang ingin anda kunjungi.

Oiya di sepanjang perjalanan kenyasaran gue, gue melihat di jalan ada Mahasiswa, Mahasiswi dan Mahadewa, Mahadewi (loh?) sedang mencoret-coretkan mukanya sendiri, apakah ini hari mencoret muka sedunia? Apa mereka demo karna harga topeng menanjak naik hingga 200%, lalu mereka memutuskan mencoretkan dan menghias mukanya dengan alat seadanya? Hahaha... Kalau ada gue, gue paling bikin seluruh badan gue dikasih bulu-bulu hitam yang diambil dari bulu ketek yang abis dicukur, karena gue pengen demo harga kucing diturunkan seturun-turunnya, sehingga di dunia ini banyak yang melihara kucing, hihihi. . . (maunya)

Beberapa menit kemudian, akhirnya sampai juga di tempat yang dituju. Abang gue nanya lagi sama satpam “pak tempat parkirnya dimana ya?” abang gue yang bertanya sambil liat dibawah banyak mobil parkir, “disini aja mas” kata pak satpam sambil menunjukkan lokasi parkir, gue berpikir “kolam renangnya ada dibawah kenapa kita parkir di atas, wah rese nih satpam” sepertinya kita dibuat ribet sama satpam “udah Fred kita parkir dibawah aja” saut nyokap yang nggak mau parkir di atas. Tapi pas sampai di bawah ternyata parkir penuh (asemeleh..). Kalo kita parkir di depan pintu parkir, mobil kita jadi status parkir ilegal, gue pun bilang “kita parkir disini aja daripada udah jauh-jauh tapi nggak jadi? Tapi kalo kita parkir diatas turun kebawahnya jauh.” Dan akhirnya kita parkir di atas.

Nyokap gue menyuruh gue sama abang gue untuk antri tiket dan pas gue lihat harganya masih dibilang manusiawi, yaitu 1.000 x 50 = 5.000, salah bro, hasilnya tuh 50.000 (hehehe.. maaf gue emang nggak jago dalam hitung menghitung) setelah gue teliti dengan teropong bintang ternyata ada tulisan “buy one free one (jam 13:00-16:00 WIB)” nah gue langsung bilang sama nyokap gue kalo kita lebih baik nunggu sampai jam satu, biar murah (Kibo = manusia yang nggak mau rugi), kebetulan kita sampe sekitar jam 12. Yasudah sambil menunggu sampai jam 1, kita pakai waktu ini dengan makan siang.

Setelah selesai makan hingga mulut gue belepotan dengan nasgor dan es cendol dimana-mana, gue pun istirahat dan abang gue disuruh nyokap buat beli tiket, pas gue liat sih antriannya cukup panjang. 20 menit pun berlalu dengan istirahat dan sholat, akhirnya gue masuk ke kolam renang dengan penuh rasa sukses, karna liburan ini jadi. Di dalam kolam gue melihat ada 2 cewek manggung pake rok mini dan tank top, sumpah kulitnya item banget, apa mereka berjemur di pantai pakai handbody yang dibuat dari biji salak? Sumpah, nggak banget diliatnya. #kabur
Tanpa memikirkan celana gue yang kedodoran dan bulu ketek yang berhamburan kemana-mana, gue langsung nyebur ke kolam renang.

Pesan Singkat : Utamakanlah celanamu jika kedodoran bagi anda yang punya rasa malu.

Karna gue bosen berenang yang setinggi lutut gue, abang gue ngajak gue ke prosotan yang tinggi, dan gue ngantri di paling belakang, jangan lupakan itu! 5 menit kemudian giliran gue untuk lepas landas dari atas menuju bawah melalui prosotan yang waahh ini. 1, 2, 3 Wus…Ow…Wa…
(Istighfar 33x) GILA GELAP BANGET, dengan kecepatan kira-kira 80km/jam dan dengan keadaan gelap gurita, tapi seru juga ada suara menggemanya saat gue ber-Istighfar. Setelah gue sampai dibawah, gue pengen lagi, lagi, dan lagi. Gue memutuskan untuk antri dan kali ini nggak di paling belakang, tapi di depan orang yang paling belakang (nggak ada bedanya) 4 menit kemudian gue lepas landas di prosotan tinggi tapi terbuka, nggak ketutup kaya tadi. 1, 2, 3 wwuuss… Gue cuma bergaya seperti orang bete atau seperti gayanya MR.Bean di episode ketempat bermain sambil membawa bayi, dan gayanya persis pas dia naik Roller Coster. Sesampai dibawah gue kehilanggan jejak abang gue yang nunggu dibawah pohon pisang, o… ow… Aku menghilang… Tiiidddaaakkk.

Emang kalo gue ilang siapa yang mau culik gue, paling kalo ada yang nyulik gue, mereka akan rugi, karna gue kerjaannya cuma makan, pup, pipis, dan molor + monyong, persis seperti kerjaan gue di rumah maupun di sekolah. Balik ke cerita saat gue ilang, gue mencari, mencari, dan terus mencari jejak abang gue sambil bergaya seperti detektif gendut yang pake celana kedodoran dan basah kuyup. Gue telurusi jalan yang gue lewati tadi, lalu setelah gue prediksikan (gayamu Bo) gue yakin pasyi abang gue nggak jauh-jauh dari tempat utama, yaitu pohon pisang, lalu gue berjalan ke arah jam 11, kira-kira 50 meter, gue melihat ada nyokap gue lagi berendem di depan panggung yang pengisi acaranya cewek item tadi dan akhirnya ketemu juga orang dari keluarga gue. Bagaimana nasib gue kalo nggak ketemu? Masa gue udah gede, terus nyari abang yang ilang pake ke informasi segala, dan di informasi bilang “bagi bapak dan ibu sekalian, telah ditemukan anak gendut yang mencoba untuk kurus, item, dan menampangkan muka melas untuk mendapatkan makanan gratis ini di tempat informasi, bagi bapak atau ibu yang punya anak ini silahkan ke tempat informasi dan bayar semua apa yang dia makan, terima kasih dan salam super”.

Perut gue udah mulai agak keroncongan, gue mesen aja mie+telor, tapi nggak boleh sama nyokap gue, karena mahal banget disitu harganya 15.000. Kalo di warnet 3.500 gila beda berapah tuh, setau gue mie-nya sama aja kaya yang biasanya, tapi gue bingung kenapa mahal banget? Apa mungkin faktor tempat, atau mungkin memang sudah pasal UUD untuk tukang dagang di kolam renang? I don’t know.

Pesan Singkat : Lebih baik kalo ingin berenang bawa makanan dari rumah aja, karna biar hemat. Kalo nggak mau mahal berenang di kali aja.

Setelah berenang selama 2 jam, gue istirahat sebentar menghilangkan kelelahan dan kecapean (sama aja). Keluarga gue istirahat, tetapi gue dan ade sodara gue mau main trampolin, dengan membayar 20.000 rupiah gue udah bisa loncat-loncat kaya pocong di depan pintu masuk kolam renang, setelah gue menunggu, menunggu, dan menunggu gaji. Akhirnya giliran gue datang juga, deg...deg..deg... Jantung gue berdetak sangat kencang, karena gue baru pertama kali loncat di trampolin, biasanya gue kecil sama nyokap gue di beliin yoyo, gundu, dan layangan buat permainan gue diluar rumah, sekarang gua akan menghadapi trampolin ini sendirian.
1, 2, 3 let’s go, loncatan pertama, gue kaya orang di lempar pake meriam, loncatan kedua, bikin kepala gue puyeng, loncatan ketiga, sudah meyakinkan diri untuk loncat bakcflip (salto), loncatan keempat duunnnggg... Gue melambung tinggi ke udara dan wuuusss... Salto perdana gue di trampolin lancar dan sukses walaupun dengan menggunakan teriakan banci gue yang kenceng (buat menarik perhatian cewek, bahwa sedang ada sirkus kucing loncat-loncat di trampoin). Pas abis salto, gue disuruh abang-abangnya teriak lagi sekenceng-kencengnya, mungkin teriakan banci gue ini bersuara emas kali bagi abangnya “Busyet dah ini banci dari mana sih berisik amat, kaya teriakannya bagus aja?” Omongan dari hati si abang yang bantuin gue main trampolin. Gue loncat dan saat di udara ada burung lewat depan muka gue, yang gue rasain adalah ini gue loncat seberapa tinggi ya? 5 menit pun berlalu begitu cepat, gue sukses bermain trampolin perdana gue, gue kira yang gue alami setelah main ini kaya turun berok, phobia tinggi, dan suara jadi serak karena teriak terus, tapi akhirnya gue nggak apa-apa, Alhamdulillah...

Selanjutnya gue jalan menuju mobil dengan sempuyengan kaya orang mabok, namun sepertinya langit sedang tidak mendukung untuk perjalanan pulang gue ini, lalu tiba-tiba datanglah segrombolan air menghujani kota hujan ini, dengan suara bbbyyyuuurrrr... Orang-orang berlari untuk teduh ketempat agar tidak keujanan, tapi disaat seperti itu, nyokap gue malah bikin mie instant di belakang mobil. Setelah 1 jam menunggu dan Adzan Maghrib pun berkumandang, kami semua akhirnya lolos dari jalanan Bogor yang dijuluki kota hujan itu.

Semua lagi pada laper setelah berenang dan kebetulan 500 meter lagi ada tempat peristirahatan, gue langsung sholat terlebih dulu, lalu disambung menuju ketempat makanan. Gue duduk disebelah jendela biar bisa liat setan-setan yang kelaperan di luar sana seperti Kuntilanak, Tuyul, Pocong, dan kawan-kawannya. Lalu gue liat ada 5 orang aki-aki dengan muka bingung datang ke gue dan duduk disebelah meja gue, karena di meja itu berisi 4 bangku dan aki-aki itu ada 5 orang, si aki-aki berbaju coklat ngambil bangku gue “yeee... Ini aki-aki maruk amat ngambil bangku orang, emang di rumah nggak punya bangku apa?” kata abang gue yang agak kesel.

Tapi yang paling gue kesel sama si aki-aki pake baju biru, gayanya udah norak, kampungan, malu-maluin, tapi dia enjoy-enjoy aja, seperti aki-aki yang urat malunya udah putus tus tus. Pas lagi makan gue liatin tuh si aki-aki (bukan berarti gue homo) makannya kaya kucing gue, nggak tau adat manusia apa tuh aki-aki? Dia ngambil merica dan garam serauk (kira-kira ada 15 bungkus yang diambil) wah tuh si aki-aki nggak mau rugi amat, dari semua merica dan garam yang diambil si aki-aki baju biru yang di pake hanya 5, dan yang 10 didiemin aja, parah...

Disitu gue lihat ada 1 ayam yang tersisa dari paket yang dibeli si aki-aki itu, “udah ini ayam saya bawa pulang ya” setau gue dia ngomong gitu dengan hasil nguping gue, wah... Ini aki-aki makin maruk aja!!!


Yaudah daripada gue makin kesel atas kelakuan si aki-aki mending gue langsung sholat Isya dan go to home dengan santai.

2 comments:

bingka's diary said...

Lumayan bgus blog nya, bner2 berantakan khas anak muda.
keren cuy, kyak tulisan w pas zman2 SMA asal tulis tanpa mikirin kalimatnya nyambung apa kagak.
the realy beast

bingka's diary said...

lanjutkannnnn, keren blognya. bner2 berantakan khas anak muda.
tulisannya kgak mikirin tuh kalimat nyambung apa kgak, asal tulis aja yg terlintas di otak, kerennnn mirip tulisan gw pas msh SMA.

 
;