Friday, May 20, 2011

Barangku Pahlawanku

Sekarang gue akan menceritakan masa-masa gue dengan barang-barang gue yang pernah sekamar dengan gue, dimulai dari radio tape (dibaca tip bukan tape), action figure (patung yang kecil berbentuk tokoh anime/kartun), mp3, IPod, HP Motorola, HP Esia, HP Nokia, tipi, kipas, (lengkap amat Bo)

Sekarang gue mulai dari cerita gue dengan radio.

Radio ini bukan gue dapet dengan beli, melainkan dari hadiah jalan santai di SD gue dulu, di SD gue emang setiap tahunnya mengadakan jalan santai, dan ada undiannya pula, karena nyokap gue adalah seorang bucara (ibu-ibu banyak acara) nyokap gue pun langsung daftarin 3 orang yaitu, bokap, nyokap, dan anak kesayangan yang mirip turis Thailand nyasar (gue). Nyokap gue emang paling heboh deh kalo ada acara-acara seperti itu, kaya pas waktu lagi tujuh belasan nyokap gue sama 1 RT pada adu tali tambang, sebelum acara tujuh belasan nyokap gue udah latian untuk memenangkan lomba tarik tambang itu dengan ngusir kucing, makan, dorong motor, dan lainnya. 

Udah deh pokonya gue nggak tau nyokap latian apa, tetapi pas lomba dimulai, gue yang sebagai anaknya (yang Alhamdulillah masih dianggap anak dia sampai saat ini) mendukung secara penuh nyokap gue dengan berteriak “berjuang ma, kalo menang ade kasih istana” dalam hati gue “istana boneka” hehehe.. Oiya balik ke cerita. Saat acara jalan santai berjalan dengan lancar, inilah saat-saat yang menebarkan bagi seluruh peserta, acara sekarang adalah bagi-bagi undian, pas pembagian undian radio, nggak taunya nomor gue pun dipanggil sama panitia, pas mendengar itu nyokap gue heboh banget “de de itu nomor kita dipanggil cepet lari de keburu angus” gue yang enak-enak ngupil sambil mikirin gue nikah sama Aki Toyosaki (artis dari Jepang) langsung di dorong sama nyokap untuk ambil hadiah itu, gue pun langsung lari menuju panggung kaya dikejar kantip Taman Lawang, dan inilah bagian paling memalukan saat di atas panggung, sebelum ambil hadiah, gue disuruh joget dulu sama panitia, aje gile... joget? Yap joget, musik dangdut pun diputar, gue pun cuma bisa mangap di atas panggung dan ngeliatin panitia ngoceh.

Panitianya nyuruh gue joget, kalo nggak joget hadiah angus, muke lu tuh diangusin, masa seorang Kibo si penahkluk nyamuk disuruh joget di atas panggung? Tetapi dari kejauhan gue melihat nyokap gue untuk mematuhi perintah panitia, akhirnya mau nggak mau gue pun joget juga, dan semua peserta sedang melihat sirkus beruang joget poco-poco di atas panggung untuk mendapatkan sebuah RADIO !!! #lupakan

Setelah 2 menit gue dipermalukan di atas panggung, akhirnya radio itu sekarang udah di tangan gue, hahaha... ini radio yang kau inginkan, sudah aku dapatkan mama. Tetapi setelah 2 bulan kemudian, radio gue pun di bawa ke kampung gue, dan hubungan gue dengan radio yang gue dapet dengan goyang poco-poco itu pun meninggalkan gue dengan teramat-amat sedih.:( 

2 bulannya gue pun udah membuka hasil tabungan gue di celengan gue, preettt...preeettt...prett (kira-kira begitu suaranya) suara dari celengan plastik gue yang gue robek pake piso, dan wwwuuuaaahhh... Duit cepean, gopean, seribuan pada jatoh semua, gue pun nyengir dengan penuh kegembiraan hihihi... Gue langsung ambil semua dan menghitungnya, seribu, 2 ribu, 3 ribu, sampai 1 jam baru kelar ngitung duit yang gue robek dari celengan plastik yang seharga 3000-an. Dan hasilnya pun lumayan banyak, yaitu 250 ribu, lumayan banyak kan?

Pesan dari Kibo : kalo mau punya duit banyak, rajinlah menabung di celengan yang seharga 3000-an, dan kau akan menikmati hasilnya selama 3 tahun yang akan datang.

Gue langsung kasih duit itu ke nyokap gue, dan gue kira selama 3 tahun ini gue udah nabung banyak, dan gue pun berpikiran untuk membeli sebuah Gameboy yang seharga 800ribuan. Gue pun curhat ke nyokap gue tentang kebosanan gue dirumah, dan bla...bla...bla... akhirnya nyokap gue pun mau pergi untuk membeli Gameboy yang dari dulu gue ingin-inginkan (biasalah, namanya juga masih bocah ingusan, mintanya terkadang yang nggak-nggak). Dan besoknya gue pun langsung ke mall BSD dengan hati riang dan gembira... pengen dapet Gameboy coy... Tapi Tuhan berkehendak lain, setelah gue melihat harga gameboy di BSD tuh nggak semurah yang gue bayangkan, hati gue pun yang tadinya riang gembira menjadi meriang tidak gembria, gue pun nggak mau pulang dengan tangan kosong, namun gue langsung cari barang yang bagus untuk temen bisu gue sehari-hari, dan mata gue tertuju kepada i-pod berwarna pink kemerah-merahan, dan harganya pun masih dibilang manusiawi, gue pun langsung bilang nyokap.

            “ma ade mau yang ini aja deh ma?” rayu gue sambil narik-narik baju nyokap

            “kamu yakin mau yang itu?” tanya nyokap dengan serius

            “iya” jawab gue sambil keluar iler

Gue test barangnya, dan gue pun terima dari fitur-fitur yang diberikan oleh (calon) i-pod gue yang sebentar lagi jadi milik gue.

Akhirnya i-pod itu gue beli juga. Gue menjalani hari-hari dengan gembira bersama i-pod baru yang berwarna pink kemerah-merahan ini, dari mulai jalan, tidur, nonton, hingga saat gue boker pun i-pod gue selalu ada di samping gue. Tapi 2 bulan setelahnya gue pengen beli HP, dan gue udah ngincer HP express music, karena tahan lama kalo buat dengerin musik, makanya gue kemana-mana harus ada yang namanya musik, dan ini sudah menjadi motto baru gue “no music, no life”. Saat gue mau pulang dari rumah sodara gue di Tambun, gue dan sodara gue mampir ke pusat perbelanjaan dulu untuk makan-makan, dan saat selesai makan, gue melihat-melihat counter HP, dan sodara gue negur gue “lagi apa kamu Rik?” gue jawab dengan cool “nggak kok” dalam hati gue berkata “mudah-mudahan dia nawarin gue HP” (ngarep).

 Akhirnya kata hati gue pun terjawab juga dengan “kamu mau yang mana Rik?” tanya sodara gue, dan sesuai keinginan gue sejak 2 bulan lalu, akhirnya gue memilih HP Nokia 5310 express music, harganya masih agak-agak manusiawi kok, dan saatnya pertarungan tawar-menawar antara pejuang irit dari Bintaro (nyokap gue) dan tukang counter China dimulai, wan...tu....tri..... Ting ting ting (kaya mau tanding tinju aje). Setelah pertarungan tawar menawar selesai, akhirnya nokia 5310 express music (yang second) sekarang udah jadi milik gue... Hahaha... Senangnya hatiku.

Sekarang gue lebih akrab dengan HP baru (yang gue beli second) dibandingkan dengan i-pod gue, :( Gue udah melupakan i-pod gue, maafkan diriku ini i-pod ku, mungkin suatu saat nanti dirimu akan ku gunakan kembali, dan sekarang kau istirahat dulu ya i-pod ku ganteng.. (loh kok?). Sekarang pun HP gue yang baru (dan masih dibilang HP second sama tukang counter) sama seperti i-pod gue, kemana-mana gue bawa, pokonya gue harus bawa HP kalo kemana-mana, kalo gue nggak bawa HP, hidup gue bagaikan manusia tanpa makanan (laper dong...)

5 bulan kemudian, gue pindah ke sekolah IT untuk melanjutkan sekolah gue di tingkat SMK, gue sekolah di deket bunderan Bintaro, yang mau masuk situ, daftar aja ya (kok malah promosi), selama gue sekolah disitu, siswa-siswinya dibolehin bawa leptop (itu sih udah biasa) tetapi makin lama gue sekolah disitu, dan makin banyak aja siswanya membawa leptop, karena gue masih berstatus manusia lama (bisa dibilang jadul) gue masih nggak tau leptop itu apa, megang aja nggak pernah, tapi selama gue melihat kerja leptop itu, ternyata nggak jauh beda sama komputer (emang sama kalii.. Mmm... Gimana sih lo?), gue pun lebih giat lagi menabung, untuk membeli leptop, dan gue rela jajan hanya SERIBU rupiah untuk sekolah selama DELAPAN jam.

Gue pun membiasakan kebiasaan gila ini saat gue mau membuat Blog gue, karena yang pertama, Blog gue ini dibuat, berkat adanya leptop temen gue yang gue pinjem, jadi gue langsung berpikiran untuk membeli leptop juga, padahal gue punya komputer di rumah, tetapi wafat di kamar tidur abang gue, ya mau gimana lagi, mingkem saja aku sulit (loh?). Disamping gue udah mulai rajin menabung, sekarang gue kalo di skul (bahasa gaulnya sekolah) itu selalu merasa laper, lelah, letih, lesu (gejala anak cacingan) tetapi untung aja kelas gue ini mempunyai soledaritas yang tinggi sesama pelajar, contoh yang simple : kalo Mukti (temen gue) jajan pasti gue minta (ingat kata “PASTI”), dan kalo dia nggak kasih gue maksa (sabar ya Muk) gue tau kok saatnya minta jajannya Mukti kapan, pokoknya kalo dia belom sarapan pagi, pasti ketika gue minta dia bilang “jangan apa, gue laper belom sarapan” kalo dia udah bilang gitu, gue pun membiarkan dia makan jajanannya sendiri, dan gue hanya bisa ngeliatin Mukti makan jajanannya dengan menghayal seakan-akan gue makan burger sama Youko Hikasa (artis Jepang).

Balik ke cerita. Gue yang udah mengira bahwa duit tabungan gue udah banyak (cie ilah) gue pun (seperti biasa) curhat sama nyokap untuk membeli leptop, dan (seperti biasa) nyokap pun setuju untuk membelikan gue leptop (dengan patungan pastinya). Besoknya pas gue pulang sekolah, di kamar gue telah terbaring benda kotak tebel berwarna hitam, saat gue liat lebih deket ternyata leptop yang gue inginkan udah ada dikamar gue aja, thank’s ya nyokap ku tersayang.

Gue pun menjalani hari-hari ini dengan penuh suka cita, karena adanya barang-barang yang gue suka ada di samping gue. Tapi bagian ini nih yang nggak gue suka, i-pod gue karna udah lama nggak kepake, batrenya bocor, dan cuma tahan 20 menit doang untuk dengerin lagu, kalo di-cas bisa 2 jam, dasar kecebong terbang, gue pun pasrah dengan kondisi i-pod gue sekarang ini. Lalu 3 bulan kemudian, HP 5310 gue mengalamai kerusakan parah, dimulai dari tombolnya rusak, volumenya nggak bisa dikecilin, blututnya mati, kameranya kebaret, yang paling parah LCD-nya kebagi 2, pokonya layar ditengah-tengahnya itu berwarna putih.

Udah, gue nggak tega banget, dari HP gue yang kaya HP baru (baru second maksudnya) sekarang udah jadi kaya tempe kelindes truk beroda sepuluh yang membawa 6 mobil Hummer. Pas kejadian HP gue rusak, sekarang gue udah nggak bisa sms, telpon. internetan, karena semuanya udah ancur kaya tempe kelindes truk beroda sepuluh yang membawa 6 mobil Hummer. Sekarang gue harus cari HP (second) yang baru lagi untuk sms, telpon atau segala macem, dan gue dapet HP nokia warna item, gue lupa type berapa, pokonya lumayan lah, dan harganya pun masih dibilang manusiawi. Nggak lama kemudian, HP gue yang item ini rusak juga, dengan kerusakan speaker mati, dan kesingnya patah. gue emang kalo punya barang pasti ngggak awet, jadi hati-hati aja bagi kalian semua yang barangnya dipinjem sama beruang ini (yaitu gue) maka barang kalian akan bernasib sama seperti HP 5310 punya gue, yang berakhir dengan ganas seperti tempe kelindes truk beroda sepuluh yang membawa 6 mobil Hummer. Waspadalah..waspadalah..


Oleh karna itu cintailah barang yang kalian punya. J

0 comments:

 
;