Friday, April 22, 2011

Wajahmu mengalihkan duniaku (part III)

Cinta emang nggak kemana-mana, kadang-kadang kita menemukan cinta yang kita nggak tau tempatnya dimana, dalam keadaan apa, dan lain-lain. Tetapi emang mata seorang cowo (seperti gue ini) selalu ngeliatin cewek yang gue idam-idamkan, mumpung masih jomblo, bebas-bebas punya cewek yang di idam-idamkan, dan gue punya cewek yang gue idam-idamkan, dia kakak kelas gue, dia kelas 12 atau kelas 3 SMK, setiap gue ketemu dia, mukanya itu bisa mengalihkan dunia gue, walaupun dia dalam keadaan senyum, cemberut, sedih, maupun marah, sehingga pas gue 1 hari penuh bisa ngeliat dia, gue menaruh tempelan bergambar 2 hati di kalender Kambing Jantan nya Raditya Dika.
Tetapi gue kasihan liat dia kalo di hari senin atau pas lagi upacara, dia sering pingsan, seperti kejadian hari senin itu, saat ada pembagian piala kepada siswa yang berprestasi, kita disuruh berdiri selama 3 jam dalan keadaan panas, pas pengen selesainya acara, gue ngeliat ada cewek yang di gotong ke ruang serba guna, setelah gue liat ternyata itu cewek yang gue idamkan, sebenarnya sih, gue pengen niat nolongin, tapi nanti di omelin cowoknya, emang sebelumnya gue udah tau kalo dia itu punya cowok, tapi gue pun nggak nyerah untuk mendapatkan (say : Hay) dia, setiap gue lagi dimana aja, gue selalu mikirin dia, dan hati gue selalu bertanya “kapan mau kasih surat? Kapan mau kasih surat?” gue masih cupu untuk mengasihkan surat ke dia, nyali gue masih sekecil upil, dan gue itu orangnya pemalu, padahal gue bisa menghias kata-kata indah beserta gambar buat dia, tapi hanya nyali aja yang nggak ada.


Apakah gue butuh mak comblang untuk bisa jadiin gue sama dia? Sebenernya sih gue udah ada mak comblang, yaitu temen se-geng gue yang namanya Hazel, dan sebelumnya gue udah mak comblangin dia ke cewek yang dia suka, jadi kita gantian menjadi mak comblang.
Sebenernya gue cuma hanya ingin bilang “hayke dia, hingga udah 6 bulan gue masih bernyali ciut untuk “say’s hayke dia, padahal hanya 1 kata, kenapa gue susah buat ngomongin ya? Sebenernya kalo gue ini cowok sejati (cie elah) gue seharusnya berani untuk bilang “hayke dia apapun resikonya, kalo hati gue udah tertuju kepada dia, gue nggak bisa ke siapa-siapa lagi #yakinlo?
Tapi gimana gue mau jadian sama dia, bilang “haynggak berani, kasih surat lewat perantara mak comblang juga nyalinya cupu, gimana dia bisa tau perasaan yang sedang gue rasain ke dia?
Dan tadi pagi gue dapet sms dari temen gue.
nih inceran lu, namanya (di sensor) tanggal lahir, jakarta 2*-juni-199*, alamat (di sensor), telpon (di sensor), hp (di sensor)”
Sory ya kalian nggak bisa tau, karena gue (masih) malu kalo dia liat ini, aduh.... Kapan gue mau berani, nulis di Blog gue juga masih takut, huh.... Yaudah deh, biar nyali gue aja yang harus lebih di gedein, bukannya badan yang gue gedein dan bibir gue monyongin, tapi nyali. #sugoii
Karena gue udah dapet nomor hp-nya, pas malem senin atau minggu malem, gue sms dia
            “oiya k aku skul di ****** , kelas X(10)sms gue
Setelah 20 menit dia bales
“ini siapa ya?” bales dia dengan nomor yang lain
“ini Riky, emang kk siapa?tanya gue yang bingung
“gue Ade, lu ngapain sms ke nomor nyokap gue?” jawab dia
Hah? Gue kaget banget gila, jadi selama ini gue sms ke nyokapnya si Ade, bukan ke dia, gue bagaikan orang bego yang di ombang-ambing sama ombak tinggi dan gue dibawa sama ombak itu ke tempat yang salah. #cie elah
            “hah? Sory ya? Emang lu cowok/cewek?tanya gue yang  masih sempet-sempetnya nanya
              jenis kelamin
            “gue cowok, emang lu siapa?” jawab dan tanya dia
Hah (lagi)? Gue kaget (lagi), jadi selama ini gue smsan sama cowok, dan sms ke nomor nyokapnya, waduh si Hazel parah nih, masa gue di kasih nomor nyokapnya, dan pas dibales malah cowok.
            “yaudah dah, sory ya?” jawab gue
            “yoijawab di polos
Ini pengalaman yang paling parah dalam mencari nomor cewek idaman gue, selama gue punya target cewek idaman, gue dapet nomor hp-nya yang bener nyasarnya ke target cewek idaman gue, ini mah udah kelewatan parah, udah gue sms ke nyokap orang dan gue hampir kaya om-om girang yang nyari tante-tante, dan endingnya malah gue smsan sama cowok yang nggak gue kenal, dan gue sampai saat ini meratapi nasib karena malu salah sms.

0 comments:

 
;