Friday, April 22, 2011

HARI UTS

Gue akan mengalami hari dimana dalam seminggu ini gue harus belajar, belajar, dan belanja (loh?) kita sebuat aja minggu ini adalah minggu UTS (ulangan tidak serius).
Hari Senin tanggal 4 bulan 4 tahun 2011 gue udah mulai menghadapi ujian selama seminggu ini, gue udah belajar selama satu jam untuk belajar, pelajaran yang di ujikan, yaitu pelajaran agama, bahasa Indonesia, PKN, dan  bahasa Inggris. Gue harus bisa belajar 4 pelajaran dalam satu jam, karena jadwal gue sibuk buat nonton pilem di laptop. #lupakan

- Hari pertama

Baik, gue udah mulai merasa siap untuk menghadapi ujian ini. Sebelum mengerjakan soal gue berdoa dulu agar gue diberikan kemudahan untuk mengerjakan soal-soal ini, dan saat gue membuka kertas pertanyaan, paling pertama gue kerjain adalah soal essay dulu, karena gue inget kata temen gue dulu “kalo lu mau cepet ngerjain ujian, lu kerjain soal essay dulu, dijamin lu cepet buat selesai”.  Gue langsung cepet mengerjakan soal-soal essay tanpa menghiraukan temen gue nyontek ke gue, gue beristirahat sebentar, selama gue istirahat, suasana di kelas gue ternyata begitu santai. Gue nengok ke kiri ada yang Facebookkan saat ujian, gue nengok ke kanan ada yang sms-an, gue nengok ke belakang lagi sibuk minta contekan, gue liat depan, temen gue sibuk nyontek jawaban gue, pokonya ujian ini bagi siswa itu gampang, hanya bermodal nengok, bisa dapet nilai bagus, dan untuk orang-orang kutu buku, harus belajar terus hingga memory diotaknya full, tapi gue sepakat kepada keduanya, kalo lagi males ya nyontek aja, kalo lagi rajin gue jawab sendiri dan nyontek (kalo perlu), selama ujian pertama ini dilaksanakan semua berjalan dengan lancar, artinya lancar bagi yang nyontek  nggak ketauan.

- Hari kedua

Di hari kedua ujian ini malah makin menggila, karena ada soal matematika, siapa sih siswa/i yang suka pelajaran ini, mungkin kalo gue bandingkan menjadi 10 banding 1, tetapi gue ini orang yang termasuk bandingan yang kesepuluh, jadi gue ini males denger sama yang namanya matematika, karena bisa bikin otak gue ber-asap kaya Patrick (tokoh bintang laut di film Spongebob) saat berpikir untuk membuat sebuah lagu sehingga otaknya ber-asap dan mengeluarkan bau yang sangat tidak sedap.

Gue pengen soal matematika ini gue kerjakan dengan hasil gue sendiri, karena kalo mau jadi orang teknik komputer harus jago matematika dan bahasa Inggris. Gue belajar 1 jam hanya untuk matematika aja, lalu paginya gue udah siap menantang soal matematika yang orang bilang sulit ini, liat nih akan gue kerjakan sendiri. Akhirnya gue bisa mengisi semua essay dengan otak gue sendiri (tau deh bener atau nggak) dan di pilihan ganda gue nggak bisa ngisi 6 soal, mau nggak mau gue pakai jurus para siswa jika kalo sedang ujian, yaitu : nyontek, gue nyontek ke temen gue yang ada di sebelah kiri. Dan waallaa... Selesailah sudah ujian matematika yang gue kerjakan sendiri (dengan sedikit bantuan temen). Selama semua sedang mengerjakan soal matematika, gue masih aja ngelihat ada yang Facebookan, tidur, bengong, hingga nyari jawaban dari Google, sumpah anak-anak zaman sekarang sungguh creative.

Setelah semua pelajaran selesai gue hadapi dengan otak gue sendiri (dan masih dengan bantuan temen), gue pun bingung mau pulang atau mau kemana, berhubung besok ujiannya bikin gue gagar otak, akhirnya gue memutuskan untuk nyerah aja daripada gue gagar otak cuma gara-gara mikirin pelajaran SOSIAL, IPA, dan FISIKA doang, mending gue ke mall sama Mukti. Bukannya gue homo jalan ke mall sama cowo, tapi emang gue lagi nggak ada aja temen yang enak buat diajak ngobrol sama bercanda, cuma Mukti best friend gue.

Kita ke rumah Mukti dulu buat ngambil duit, lalu disambung menuju BP (Bintaro Plaza). Selama di perjalan yang gue alami adalah helm gue keseret di jalan sampai kacanya pecah dan ketemu bencong yang lagi ngamen di warung-warung, untung aja si Mukti yang rada gila ini nggak gangguin tuh bencong, kalo dia sampai gangguin tuh bencong, gue bisa dijadikan anggota oleh mereka. Kembali ke perjalan, nggak kurang 20 menit, kita udah nyampe di BP, lalu gue sama Mukti bingung mau ngapain ini di BP?

“Muk mo ngapain nih? Beli buku apa nonton?” tanya gue ke Mukti dengan nggak serius

“ya terserah lu aja” jawab Mukti yang selow

“mending nonton aja, kayanya film Holliwod kali ini lagi seru” jawab gue lagi yang sok tau tentang film Holliwod

“yaudah dah” jawab Mukti polos

Catatan : gue ngajak dia nonton bukan berarti kita berdua lagi homo, ini hanya refreshing, karena bosen belajar mulu.

Padahal hari ini sekolah gue ngadain UTS, semua siswa pada belajar mati-matian agar dapet nilai bagus dan bisa naik kelas, gue sama Mukti malah nonton bioskop abis ujian, gue emang orang yang bikin temen gue masuk ke jalan kesesattan. #ampunilahaku

Gue sama Mukti milih untuk mau nonton film apa? Kalo gue, nggak setuju nonton film setan (horor) lokal pasti nggak serem dan cuma bikin gue ngantuk (sok pemberani), dan gue liat di studio tiga ada film 3D yang berjudul “Gnomeo and Juliet”. Gue dan Mukti pun setuju untuk menonton film ini, lalu Mukti gue suruh beli 2 tiket. Karena waktu masih lama, gue dan Mukti ngisi waktu ini dengan ke toko buku, buat liat buku-buku (yang udah kebuka segelnya), gue nyari novel Raditya Dika yang baru ternyata belum keluar, gue liat-liat novel comedy, dan si Mukti lagi baca novel Sherlock Homes.

Berhubung keluarga gue keluarga yang suka ngirit dan rajin menabung, gue nyari novel yang tebel dan murah (dasar nggak mau rugi), mata gue tertuju pada novel Bule Juga Manusia yang harganya lumayan, udah tebel, murah, dan ada bacaan Raditya Dikanya pula di covernya, tapi gue harus mikir panjang dan lama untuk beli novel ini atau nggak? Gue bolak-balik kaya orang kebingungan dan satpam mengira ini orang mondar-mandir aja “kayaknya ada yang nggak beres nih?”
Dan mata gue juga tertuju pada komik K-ON, padahal gue nunggu komik ini keluar, dan karena komiknya ini tipis banget, tapi harganya sama kaya komik pada umumnya yaitu : 16.500, kalian tau kan keluarga gue keluarga yang irit dan rajin menabung, jadi gue harus mikir lebih panjang dan lebih lama untuk membeli komik ini. Waktu udah mendekati film akan segera dimulai, gue sama Mukti keluar dari toko buku tanpa membeli apa-apa, hanya mondar-mandir kaya anak yang keilangan induknya di tempat toko buku, juga duit gue sama Mukti sisa 5.000, karena kita cuma bawa 20.000 dan 15.000nya udah dibeli buat tiket nonton, sisanya ini kita beliin es cream dan harganya pun pas yaitu 10.000 buat 2 orang. Mungkin penjaganya nganggep kita orang yang nggak punya duit, karena mas-masnya nggak tega, dia ngasih kembalian ke kita sebesar SERATUS RUPIAH. Hah udah pake muka pengemis, hanya dapet kembalian sebesar itu? Buat beli permen 1 aja kurang apa lagi buat makan, begitu teganya mas-mas itu. Gue sama Mukti langsung makan es itu buru-buru, karena waktu udah menunjukkan filmnya akan dimulai sebentar lagi, gue langsung makan es cream dengan cepet, dan si Mukti makan es creamnya maksa banget sampai monyong-monyong, gue mengira si Mukti nyindir gue apa emang dia kalo lagi makan es creamnya dengan cara begitu kalo lagi buru-buru?

Setelah Mukti ngabisin es creamnya, gue sama Mukti langsung masuk bioskop dengan gaya bagaikan 2 pemuda yang nekat nonton di minggu UTS. Gue nyari tempat duduk, karena di bioskop masih gelap banget, gue nyalain lampu di HP gue, emang mata gue lagi agak nggak bagus, kadang-kadang burem, kadang-kadang nge-blur, jadi gue kaya pemuda payah dengan bermata lansia (lanjut usia). Film pun dimulai, yang nonton pun nggak begitu rame, mungkin masih bisa diitung puluhan. Gue duduk di bagian ke 2 dari atas, di barisan gue kira-kira cuma berisi 5 orang, dan gue mengetahui kalo di sebelah gue itu ada cewek, dan gue mengira apakah cewek ini emang belom pernah pacaran, apa emang hidupnya bagaikan anak tiri, setiap filmnya lagi beradegan mesra, pasti dia bilang “ih... so sweet”. Gue aja yang kampungan ini nonton bioskop dengan duduk bersikap rapih, menatap fokus ke film, juga sambil memonyongkan bibir. Sepertinya, gue pikir-pikir apa emang gue yang nggak tau jalan ceritanya? Selama film dimainkan, gue ketawa kalo penonton yang lain pada ketawa, biar disangka gue ngerti jalan cerita ini film, biar gue bisa menutupi sifat ndeso gue ini. Film pun selesai dan gue langsung keluar lewat pintu “exit” (ya iyalah). Pas gue buka pintu ternyata disitu sedang ada syuting film, gue nggak tau lagi syuting film apa? Yang pasti bukan film Kambing Jantan 2, tapi gue mengetahui alur cerita yang lagi di syuting ini, pasti di tayangin di tivi swasta, karena gue udah apal film-film di tivi swasta tuh kaya apaan, tapi gue suka kok nonton tivi swasta kalo lagi hari minggu, kartunnya bagus-bagus, kaya Yu-Gi-Oh, Disney, pokoknya banyak deh. Tanpa menghiraukan ada yang syuting gue pun langsung jalan menuju parkiran, karena gue takut kalo gue masih diincer sama satpam toko buku tadi yang ngeliatin gue yang bolak-balik mulu.

Pas gue keluar dari pintu parkir, angin pun bertiup dengan kencang dan pas banget di depan gue ada cewek, gue langsung ambil sikap mode cool ala Kucing Hitam, yaitu dengan gaya tangan di almet, kepala di tundukin, dan rambut gue berkibar, saat gue mau ngelewatin itu cewek, ceweknya itu sepertinya nggak liat gue (KASIAN DEH LO !!!), yang ada malah gue diliatin satpam penjaga parkiran, ternyata gue emang selalu diliatin sama setiap satpam, apa muka gue ini mirip buronan, sehingga setiap gue ngeliatin satpam, pasti si satpam ngeliatin gue juga. Dengan cepat gue langsung menuju motor gue, demi keselamatan gue dari satpam-satpam, gue takut kalo gue itu di anggap banci Taman Lawang yang sedang menjalankan misi di suatu mall Bintaro.

Sebelum pulang gue nganterin Mukti balik dulu, setelah nganterin Mukti, gue langsung tancap gas back go to home.

-     Hari ketiga

Dihari ketiga ini ujian yang akan di uji pun sangat begitu berat, makanya saat gue pulang dari nonton gue langsung buka laptop, terus online. Gue nggak belajar dan gue memprediksikan pasti soalnya susah-susah, dengan gue berkata “gue nyerah” gue nggak belajar sama sekali. Pas paginya temen-temen gue ada yang belajar ada yang nggak, tapi 5 menit setelah gue dateng semua siswa yang ada di ruangan gue dan ruangan sebelah sama sekali nggak ada yang belajar, gue mengira semuanya pasti udah pada berkata sama seperti gue, yaitu “gue nyerah”.

Bel pun berbunyi, gue langsung masuk dan semoga Allah memberikan pencerahan pikiran agar bisa mengerjakan soal ini walaupun tidak belajar sama sekali. Gue baca doa sebelum memulai ujian, dan saat gue buka perlahan-lahan lembar soalnya, gue tutup mata dan pas gue liat essay, MATI GUE, SOALNYA NGGAK ADA YANG GUE NGERTI, waduh.. Kalo kaya gini, gimana gue mau naik kelas, belajar aja nggak, tapi mau nilai bagus, terpaksalah gue pake jurus nyontek gue, dari 25 soal, yang gue isi dengan otak gue sendiri cuma 3, mending 3 soal yang gue jawab itu bener, kalo salah? Gue nengok kanan-kiri, masih pada belom dijawab, 15 menit kemudian gue nengok lagi, dapet 12 jawaban PG (pilihan ganda), 10 menit kemudian gue nengok lagi, dapet 5 PG, akhirnya PG pun selesai gue kerjain tuntas (dengan bantuan temen-temen gue), sekarang tinggal essay, semua pada mikir, tapi gue tidur, gambar, dan ngupil.

Ketika gue bangun ternyata essay masih pada belom diisi, gue tidur lagi, 5 menit kemudian gue bangun, nomor 2 essay terpecahkan. Gue tidur lagi, 10 menit kemudian, nomor 3 dan 4 essay juga terpecahkan, sekarang tinggal nomor 1 sama 5 essay yang belum terpecahkan oleh temen-temen gue. Seperti biasa sambil menunggu temen-temen gue berusaha menjawab essay, gue tidur lagi. Pas bangun, waktu udah mendekati pergantian pelajaran, gue panik... gue langsung isi cepet-cepet essay gue dengan pikiran gue sendiri, dan akhirnya bel pun berbunyi saat gue udah selesai ngerjain 2 nomor essay ini, terima kasih ya Allah.

Di ujian kedua, gue bisa ngisi sendiri (dan masih perlu bantuan temen-temen). Dengan waktu 30 menit gue bisa menakhlukkan soal-soal KKPI (keterampilan komputer dan pengelolaan informasi) ini. Waktu pun berlalu begitu cepat, sehingga ujian-ujian yang susah ini dengan gampang gue isi (dengan nyontek). Dan gue langsung back go home untuk tidur lagi.

 - Hari keempat

Di hari menuju selesainya UTS minggu ini, gue pun udah merasa deg-degan dengan hasil gue ini yang gue isi dengan otak sendiri (dan msih juga dengan bantuan temen), yang penting motto di kelas gue itu “yang jadi server harus berbagi ke client-nya” artinya kalo salah satu dari kita ada yang bisa dalam mengerjakan ulangan (pinter) harus berbagi rasa ke semuanya, biar satu siswa naik kelas, semuanya pun naik kelas.

Tapi di ujian hari ini ada ujian yang paling gue suka, yaitu : bahasa Jepang, walaupun gue baru tau semua tentang Jepang, gue langsung tertarik dengan Jepang, sekarang impian gue bertambah 1 lagi, yaitu : holiday ke Jepang, dan ada juga yang harus di garis bawahi, yaitu : “nggak mungkin”. Gue tau ini nggak akan mungkin ke Jepang, tapi kata sensei (guru) gue “kalo kita punya impian yang kuat pasti impian kita akan tercapai”. Kata-kata itu selalu ada dalam hidup gue, bagaikan pilox permanent yang disemprotin ke otak gue. Bel pun berbunyi, gue pun langsung masuk dengan percaya diri bahwa gue bisa ngerjain soal-soal bahasa Jepang dengan otak dan tangan sendiri. Ketika ujian dimulai, gue isi jawaban dengan penuh senyuman, karena soal-soal yang keluar pas banget sama yang gue pelajarin kemarin malem, dan nggak lama kemudian gue pun selesai dengan muka tersenyum.
Sekarang ujian yang kedua, selama ujian kedua dimulai yaitu bahasa Indonesia, semua berjalan dengan lancar, pas gue lagi gambar-gambar di kertas soal, ternyata pengawasnya dateng ke arah gue, dan kertas jawaban gue dirobek, ssrreett.. Seperti itu bunyinya, gue kesel sama tuh guru, padahal gue nggak nyontek tapi gue malah berbagi jawaban sama temen gue, dan gue dikasih kertas jawaban yang masih putih polos, untung gue masih apal jawaban-jawabannya, jadi gue jawab aja dengan penuh emosi, karena kejadian itu, akhirnya gue selesai tanpa menyontek. Nggak kerasa udah jam sebelas aja, gue pun langsung pergi cabut ke parkiran, dan memikirkan apa yang gue lakukan setelah ujian ini? Berhubung gue adalah pria yang suka nonton, gue pun berencana (lagi) untuk ke BP buat nonton film lagi. Gila, sebenarnya yang melanda otak gue apa sih, mungkin di otak gue lagi di serang laler-laler warteg yang menganggap otak gue udah basi dan bau (kadaluarsa).

Gue mengajak Mukti dan Hazel, kita bertiga langsung ke BP, melihat apakah ada film baru? Gue melihat bioskop hari ini, ternyata masih sama aja kaya kemaren, tapi ada film baru yang berjudul “13 cara memanggil setan” Mukti sama Hazel tertuju pada film ini, gue pun langsung menyuruh Hazel buat beli tiket, dan pas ada pemberitahuan dari si mbak penjual tiket, ternyata filmnya belum dateng, kita semua bingung mau nonton apa lagi, masa gue harus nonton “Gnomeo and Juliet” lagi? Nggak mungkin kan? Yaudah pokonya kita kesini nonton, gue mah nonton apa aja jadi, mau yang ber-alur horor, comedy, perang, romance, dll, gue mah iya-iya aja, yang penting mumpung harga tiket bioskopnya lagi murah, Hihihi... Dan kita pun sepakat untuk nonton film horor Indonesia yang judulnya apa gitu gue lupa, ada kidul kidulnya deh, katanya sih ini kisah nyata, tapi gue mah nonton aja, nggak mentingin ini nyata atau nggak!

Karena gue udah tau sifat-sifat film Indonesia. Selama film dimainkan gue cuma bergaya :

-          Diem

-          Pasang muka BT (bosan beeuutthh)

-          Nguap

-          Mangap

-          Hingga tahan nafas (apa hubungannya)

Selepas film selesai ternyata temen gue pada ngeri dan bilang “gila filmnya keren banget”, tapi menurut gue “ya gitu deh”, emang gue nggak ngerti alur jalan ceritanya gimana, apa emang filmnya yang bikin gue bingung? Gue emang hobi nonton, tapi sering banget gue tuh jarang tau alur jalan ceritanya, kaya film Dragon Ball, gue tau maksud dari ceritanya Goku harus ambil 9 bola yang ada bintangnya terus jadi manusia terkuat, atau film Ben 10, yang jalan sebentar dapet musuh, yang jalan sebentar dapet musuh. Apakah begitu maksud cerita dari Dragon Ball dan Ben 10? Gue juga belom tau, mungkin pikiran gue emang lolu (loading luama).

Waktu udah menujukkan jam setengah 2 siang, gue harus buru-buru balik, karena gue belom sholat Dzuhur, gue harus nganterin Mukti balik dulu. Gue minta Mukti buat ngasih tau jalan tercepat untuk sampai kerumahnya, malah gue dikasih jalan yang lebih jauh dan jalannya rusak pula, sebenernya dia mau cepet pulang apa emang dia mau lama-lamaan sama gue? Gue langsung menjawab dengan lantang dan tegas “ogah”. Pas nyampe di rumah Mukti, gue di umpanin minuman bersoda gratis, dan gue sama Mukti maen sama anjingnya si Mukti, muka anjingnya Mukti gue pikir sih mirip sama mukanya Mukti. Dan nggak lama kemudian si Mukti ajak anjingnya jalan-jalan, mungkin si Mukti jatuh hati sama tuh anjing sampai diajakin jalan-jalan segala. Gue aja yang punya kucing (temuan) nggak gue ajak jalan-jalan. #lupakan

Setelah seru bermain dengan Mukti, eh maksud gue anjingnya Mukti, gue pun pamit pulang sama Mukti, dan gue langsung tancap gas dengan kecepatan cahaya yang dimiliki motor gue ini, gue dengan cepat kilat nyampe di rumah. Ini maksud dari gue, mengapa gue minta pulang cepet, karena dari pagi gue udah nahan boker, dan saat jam 2 sianglah gue baru ngeluarin boker gue, berarti selama 7 jam gue nahan boker gue, untung aja gue udah biasa dalam hal seperti ini, jadi nggak perlu takut boker di celana ataupun mampir ke rumah orang hanya untuk minjem kamar mandinya. Nggak mungkin banget kan? “misi pak, kamar mandinya kosong?” #lupakan

Dan sampai malem tiba, gue pun nggak belajar sama sekali untuk ujian terakhir yang diadakan besok, karena gue kalo udah ujian-ujian terakhir males buka buku, dan jadilah gue nggak belajar.
Catatan buat pembaca : jangan ditiru orang kaya gini, bukannya belajar malah nonton bioskop, lebih baik kalian habiskan waktu dengan belajar jika di hari ujian itu, bukannya habiskan waktu dengan refreshing dan nonton. Ok, salam pelajar dan bravo.

Oiya, ini gue kasih pelajaran buat kalian kalo kalian ketemu turis Jepang dan (jika) kalian ingin berkenalan sama turis kalian ngomong gini ke turis itu

-          Ohayou gozaimasu (ucapan salam saat pagi), konnichiwa (ucapan salam saat siang), konbanwa (ucapan salam saat malam)

-          Hajimemashite (artinya = perkenalkan)

-          Watashi wa (nama kalian) desu (artinya = saya (nama kalian))

-          Douzo yoroshiku onegaishimasu (artinya = terima kasih)

SELAMAT MENCOBA YA? SEMOGA BISA DAPET KENALAN TURIS JEPANG, DAN BISA BERBAHASA JEPANG.

-          Hari kelima (hari terakhir)

Di hari terakhir selesainya ujian ini, gue mengawali pagi gue dengan menulis Blog, online, dan download video K-ON. Hari ini gue hanya bermodal doa saja, semoga ujian-ujian gue nanti, ketika pengambilan rapot hasilnya bisa di atas rata-rata. Amin...

Langsung aja ke ujian pertama, di ujian pertama gue langsung masuk aja tanpa basa-basi dan biar cepet pulang, gue ngerjain semampu gue, kalo kepepet, yaa.. seperti biasa, gue pake bantuan temen.
Nggak kerasa aja waktu udah menunjukan waktu jam setengah sepuluh, saatnya gue pulang. Selama ujian tadi berjalan seperti biasa, gue langsung cabut dan gue di ajak sama geng gue untuk makan bakso bareng, yaudah gue terima tawaran mereka, dari pada bosen sendiri di rumah, mending jalan-jalan bersama temen untuk menghilangkan rasa lelah saat 5 hari (tanpa) belajar full. Gue pun menjalani hari terakhir UTS ini dengan gembira dan senyuman.

0 comments:

 
;