Senin, 10 Januari 2011

Bioskop Perdana Kibo

Ini terjadi ketika gue masih duduk di bangku kelas 6 SD dan pertama kalinya gue nonton bioskop di Bintaro Plaza. Jadi di suatu hari kejepit Nasional gue bete di rumah, lalu gue ke sekolah untuk mencari temen jalan dan saat itu sedang Class Meeting, nah gue dan kawan-kawan yang (rela) jadi temen gue pun bikin rencana ke Mall untuk nonton bioskop. Diantaranya nama temen gue  yang gue ajak yaitu Aip, Angga, Adit, Mail, dan Afi, Dan kita pun mulai merencanakan untuk pergi.

“Gue : woy sob bete nih dirumah mulu?”

“Angga : iya nih bete gue juga, tapi kemana ya?”

“All : mikir“

“Angga : ke BP (Bintaro Plaza) aja yuk?”

“Aip : hah BP?”

“Angga : iya BP, kita nonton bro?”

“Afi : wah, boleh tuh ngga?”

“Angga : lu gimana Ip, Il, Dit, Bo? (Kibo panggilan gue)”

“Adit : yoi dah”

“Mail : mmm… Boleh dah”

“Aip : oke-oke”

“Gue : yaudah deh” dengan muka sok kaya dan sok cool padahal duit pas-passan

“Angga : oke berangkat..”

Eitsss.. Ntar dulu, masalahnya kita masih di sekolah dan nggak boleh keluar sampai jam 12 siang. Semuanya pun berpikir cara untuk keluar dari gerbang sekolah tanpa ketauan si penjaga sekolah, tik…tok…tik…tok…. Karna muka gue terkenal dengan muka jail, jadi gue punya rencana untuk meloloskan diri dari sekolah tanpa diketahui penjaga, begini rencananya? Anak-anak menatap muka gue dengan begitu menggoda dan gue menjelaskan rencana jahat yang gue buat sendiri. Rencananya itu, di sekolah gue kalo ada mobil keluar, otomatis gerbang di buka, jadi kami nunggu mobil keluar, yang kira-kira kayak mobil gede gitu, kita menunggu seperti layaknya tidak terjadi apa-apa pada diri kita dan akhirnya target sudah ada, Kijang Kapsul, warna biru dan saatnya rencana gue berjalan, yaitu dengan kita pura-pura jalan (sambil bongkok) di sebelah mobil dan tuk…tuk…tuk…. Kita pun sudah berada di luar area sekolah, and then langsung lari kaya orang nahan berak dan berhasil. Yeee.. Rencana jahat yang gue buat pun berhasil dengan sempurna.

Nah, setelah kita sudah keluar, kita langsung naik angkot menuju BP (Bintaro Plaza) setelah beberapa menit di angkot, sampailah kita di pintu masuk BP dengan gaya layaknya anak sekolahan yang punya banyak duit, sok gaul, sok popular, dan sok pengen diliatin cewek. Kita langsung menuju bioskop dengan gaya seperti itu, setelah sampai disana kita ngumpulin duit buat bayar tiket, anak-anak udah pada pake duit 25.000 pas, namun hanya gue yang bayar pake ribuan 13, gocengan 2, gopean 4, di jumlahin jadi :
1.000x13 =                  13.000
5.000x2   =                  10.000
500x4      =                    2.000
                                                  

                                                                                     25.000
Nah, gue langsung beli tiket buat 4 orang, namun si Mail beda tempat, karena dia udah nonton filmnya, dan film yang pengen kita tonton yaitu “Mr.Bean Holiday”. Aetelah udah dapet tiket dan kita nunggu-nunggu sampai mulut gue ileran, akhirnya masuk juga.

“Gue : Ip kok gelap banget dah?”

“Aip : iya Bo emang gini namanya bioskop”

“Gue : ooo…Gitu ya” sambil pasang muka blo’on

Kita udah dapet tempat duduk, gue duduk paling kiri deket tangga.

“Gue : Ip kok dingin banget ya?”

“Aip : aduh Bo, emang gini bioskop tuh, malu-maluin aja lu Bo?”

“Gue : sory Ip, gue juga baru pertama kali kesini”

Setelah filmnya dimulai, lampu mati dan keluar lah sinar dari tembok belakang yang begitu cerah. Gue mungkin orang paling kampungan dari semua orang yang lagi nonton bioskop pada saat itu, mau tau kenapa? Orang-orang mah kalo nonton duduk dengan anteng dan nggak berisik, lah gue duduk aja risih, banyak omong, jalan-jalan kesana-kemari, bagaikan nonton di rumah sendiri, temen gue mengira “wahhh.. Kibo malu-maluin aja nih”, secara gue anak kampung yang masih nggak tau tata cara nonton bioskop yang baik dan benar, juga belom menjadi anak gaol, ya gue jalanin apa yang dikatakan hati (emang lu punya hati Bo?)

Oke pas berjalanannya film, gue pun langsung jalan ke tangga, lalu duduk  kaya orang kelaperan yang belom makan 2 hari sambil ngomong “minta uangnya tuan” lalu si Angga tiba-tiba menghampiri gue.

“Lu kenapa Bo?” tanya Angga
“nggak papa kok” jawab gue

Tapi pas film menjelang selesai gue duduk kembali di tempat yang sudah dipesan dan juga merasa bosan (sok bosan padahal mah nggak ngerti) Film pun tak terasa sudah selesai dan gue langsung keluar lalu jalan-jalan sebentar and go to home.

Buat temen gue, maaf ya gue bikin malu kalian, karena biasa lah namanya juga baru nonton perdana di bioskop, walaupun gue udah bikin kalian malu, tapi kita tetep pren kan? Hihihi... (udah salah nyengir lagi)


0 komentar:

 
;