Monday, January 10, 2011

Wajahmu Mengalihkan Duniaku (Part 1)

Pagi ini hari begitu indah setelah gue bermimpi ketemu temen-temen gue di pameran kucing terhitam se-Asia. Dan Alhamdulillah si Mbah masuk nominasi di pameran tersebut. Setelah itu, gue dibangunin nyokap nggak pake cara Godzilla memakan Ultraman tetapi pake cara Angel

              “Riky, Bangun udah pagi” kata nyokap gue

              “iya ma” saut gue dengan keadaan setengah nyawa

              “yaudah sana mandi terus sarapan” kata nyokap gue lagi

              “ok kapten” jawab gue yang sok pengen diperhatiin

Setelah mandi, sarapan, dan ngupil, gue tanpa basa-basi langsung pergi ke sekolah dengan angkot D.08. Sesampai disana gue langsung main sama geng gue, yang diantaranya Septian, Tiar, Ajay, Aan,Adit, Putra, Febri (gue) dan terbentuklah suatu  nama geng sugoii (hebat) yaitu STAPF. Kembali ke cerita, gue duduk disebelah Adit (temen yang paling deket sama gue) sifat dia sama kaya gue, sama-sama suka ngupil, sama-sama ngakak walaupun nggak ada yang lucu, dan sama-sama suka (idih najis, emang gue homo apa?) #lupakan. Jadi ceritanya begini, disekolah SMP gue dulu ada cewek cantik, tinggi, putih, ramah, agak tomboy, dan gaul, gue sama Adit kalo liat wajahnya, pasti bisa mengalihkan dunia gue dan Adit, sebenernya gue pengen kenalan sama dia, tapi karna gue punya sifat yang nggak ilang-ilang sampai sekarang yaitu phobia deket cewek cantik, yaudah gue pengen berkenalan lewat sms aja dan sekarang gue harus mencari nomor HP dia, bukan nomor supirnya. Gue liat di HP yang temenan deket sama dia dan pas banget temen yang gue cari itu adalah temen se-geng gue sendiri yaitu Putra, seorang cowok yang jago maen drum, penggemarnya The Changcuters, dan ahli masalah biologi. #ifyouknowwhatimean

Balik ke cerita. Setelah gue dapet nomor HP-nya. Saat malam tiba, hari pun hujan coklat menghujani kota dan ada 2 pahlawan yang mengatasi hujan itu dengan perisainya dan semua penduduk mengikuti akhirnya hujan itu menghujani ke ladang gandum dan jadilah *sensor (loh kok jadi promosi). Malam yang indah pun datang, gue ambil HP, lalu sms dia, dan beginilah sekiranya yang kita bicarakan.

            “Gue  : hay... ini ***** bukan?” (maaf nggak boleh tau, ntar kalian embat lagi inceran gue)

“***** : iya ini gue *****, emang ini siapa? Dapet nomor gue dari mana?”


Setelah gue smsan sama dia sampai jempol gue pengen putus dan gue akhiri dengan GOOD NIGHT HAVE A NICE DREAM. Setelah 1 malam kita smsan, gue nggak berani sms dia lagi, alasannya 1, karna gue malu. Gue malu jika dia tau kalo gue sms yang suka sok-sok perhatian di awal sms, dan juga malu karna baru kenal udah bilang good night have a nice dream, walaupun hanya teman, tapi gue malu aja kalo dia sampai tau. Dan hingga sekarang, walaupun gue nggak sms dia lagi, namun wajahnya masih mengalihkan dunia gue.

0 comments:

 
;