Monday, January 10, 2011

Pramukaku Memalukanku

Hari Kamis tahun 2005 gue masih duduk di bangku kelas 5 SD, hari itu gue bangun pagi dengan mata belekkan, idung ingusan, muka berantakan, dan jangan lupa monyong gue yang sexy pun ikut serta pada hari itu, dan gue di bangunin sama nyokap gue dengan suara bagaikan Godzilla memakan Ultraman.

“RRRIIIKKKYYY... BBBAAANNNGGGUUNNN... UUUDAAAHHH PAAGGGIII TTTAAAUUU...” teriak nyokap gue

“iya ma...” saut gue dengan halus

“langsung makan, terus mandi” nyokap gue melanjutkan.

Yaudah gue langsung lari kaya orang kebelet boker, agar nyokap gue biar nggak tambah ngamuk lagi. Setelah mandi tanpa sabunan dan sikat gigi, yang penting kena air (tips mandi cepat ala kucing), dan gue langsung road show go to kitchen.

“maaa... Masak apa?” tanya gue

“mama bikin nasi goreng kesukaan kamu, dan minumannya susu” jawab nyokap gue

“owh...” jawab gue polos

Gue langsung makan dengan lahap, walaupun gue nggak nafsu makan, dan gue langsung go to school with my cycle yang udah old, maap masih belajar Bahasa Inggris. Sesampai disana gue disambut sama temen gue yang guaul, guokil, dan ualay, namanya Risad.

“woyyy...” saut Risad temen gue yang paling nurut sama gue

“ape...” jawab gue polos

“nggak apa-apa” jawab dia sambil ngakak hingga gue liat giginya yang berwarna Mejikuhibiniu

Ikrar pun dimulai, tapi gue masih ngantuk dan muka gue kusem, “hhooaaam..”Udara dari mulut gue pun akhirnya keluar tanpa permisi terlebih dahulu. Gue berdiri aja disebelah tembok biar bisa senderan, “Hooooaaammm...” Nguap-pun keluar dari mulut gue lagi tanpa salam dan setelah beberapa menit kemudian, ikrar pun selesai gue lewati. And then gue belajar dengan penuh kemalasan dan waktu itu lagi pelajaran IPA, gurunya botak depan, dan kumisnya itu nutupin mulutnya sendiri, wahhh pokoknya lebat banget deh, Cool nggak? Setelah gue lewati pelajaran ini dengan penuh kesengsaraan, dan pelajaran ke-2 pun datang, sekarang gurunya cewek tinggi dan dia mengajarlan pelajaran tersusah di dunia yaitu : M.A.T.E.M.A.T.I.K.A. Oh... Tidaakk... pada pelajaran kali ini pasti kalian tau apa yang gue lakukan, duduk dipojokan dan pura pura baca buku sejarah. #biardisangkapinter.

Tet....tet....tet..... Istirahat yang gue tunggu-tunggu pun datang juga dan gue udah agak segerran, pas istirahat gue maen kuda tomprok sama temen gue,  permainan ini mengandalkan otot kaki dan tulang punggung, karena yang kalah suit kita bergaya rukuk terus dinaikin sama tim lain. Lagi seru-serunya maen kuda tomprok, ada suara merdu yang keluar dari celana gue “BRRREEETTT...” (kira-kira begitulah suaranya) ohh... Tiiidaaakkk.. celanaku robek dari bokong hingga reseleting, buset gede amat. 1 kelas pada ketawa liat orang alay yang celananya robek dari bokong hingga reseleting, gue malu berat hingga pengen nangis. Tapi setidaknya sekolah gue Islam jadi gue bawa sarung, saat isitrahat sholat tiba, gue langsung buru-buru ke Masjid, duduk di paling depan dan paling pojok biar nggak ketauan sama anak-anak lain. ketika sholat dimulai hingga selesai, tidak ada yang mengetahui bahwa celana gue robek. Setelah sholat selesai, gue langsung istirahat dan pengen minta catring-nya si Risad, wah... Sifat premannya kaluar dah, jangan patut di contoh ya pemuda/i Indonesia. Tapi gue cuma makan setengah dari makanannya, karna gue laper banget pada waktu itu.
Tet....tet...tet... Bel pun berbunyi saat gue lagi asyik makan, dan ini saatnya Pramuka, wahhh... Pramuka, mana gue banyak musibah lagi.
1.  celana robek dari bokong ke resleting
2.  pinggang pegel
3.  masih ngantuk
4.  malu
Haduh.... Celana gue robek dan semua siswa harus ikut Pramuka, yaudah karena gue cowo yang berbudi pekerti dan berjiwa Pramuka, gue paksain ikut Pramuka dengan SARUNG, hah yang bener aja lo Pramuka pake sarung? Lu kira pengen sunatan apa pake sarung?

Gue baris di paling belakang dan seluruh murid tatapan matanya ke arah gue sambil bisik-bisik “ini orang kenapa pake sarung?” Gue lelah, letih, lesu (seperti gejala muntaber) karna diliatin para siswa.

“Riky” panggil guru Pramuka gue

“iya pak” jawab gue dengan takut

“kenapa kamu Pramuka memakai sarung?” tanya guru Pramuk gue yang mulai mengeluarkan    amarahnya

“celana saya robek gede banget pak” jawab gue yang makin takut

“ya sudah nggak apa-apa kali ini saya maafkan” jawab guru Pramuka gue dengan senyum


Yes... Gue nggak jadi hukum, gara-gara Pramuka pake sarung. Tapi gue masih malu banget liat diri gue kaya gini dan pada saat itu juga gue mengikuti Pramuka hingga menjelang pulang tiba dengan keadaan memalukan seperti ini huhuhu. . .

0 comments:

 
;