Monday, January 10, 2011

Nostalgia VS Modern

Gue teringat masa nostalgia gue yang ada (sedikit) suka dan (bejibun) duka, langsung aja ke cerita, jadi dulu saat gue masih duduk di bangku TK (gue nggak tau 0 besar atau 0 kecil) dan gue kecilnya tuh mirip Boboho (setelah nyokap gue bandingin gue sama foto Boboho yang lagi makan kentang) ciri-ciri gue dulu itu gendut, item, pendek, yang bedain gue sama Boboho yaitu dia kulitnya putih gue kagak, dia masuk tipi gue kagak, dia banyak disukain cewek gue kagak, dan gue juga punya apa yang dipunyain sama Boboho yaitu “BIBIR MONYONG” kenapa gue bangga ya punya bibir monyong? (I DON’T CARE). Walaupun begitu, nggak apa-apa lah yang penting gue punya apa yang nggak di punyain Boboho.

Tapi sekarang gue udah beda dong, gue lebih cool, tinggi, agak kurusan, dan udah diet, pokoknya idaman cewek banget dah (tapi boong).
Namun ada sifat yang gue bawa dari lahir yaitu : Jeng…jeng…jeng… MONYONG!!! Itu sifat keluar kalo gue lagi bengong, dengerin orang curhat, dengerin orang ngomel, bahkan sampai ceramah, gue cuma natap kepada orang itu dengan mata yang tajam sambil MONYONG. Tapi gue selalu berusaha buat mingkem, nggak seperti kata Benjo dari mantan personil TEAMLO “aku ingin sekolah yang tinggi sekali, agar dapat membantu ibu, tapi bagaimana mungkin, mingkem saja aku sulit” wah… Parah, itu kalimat yang selalu gue alami, yaitu “MINGKEM SAJA AKU SULIT”.

Sekarang dari kelakuan. Dulu gue tuh pendiem, penakut, pemalu, suka bohong dan gue takut deket cewek atau phobia deket cewek, tapi kenapa ya gue takut deket cewek? Padahal itu kan rezeki, tapi kenapa gue harus takut ya? Jadi gini ceritanya, gue tuh ketika kecil merasa gue itu aneh, cewek - cewek kalo liat gue tuh Idiiih ilfeel abis, itu orang apa bungkus semen? Ya untung aja gak ada cewek yang ngomong kaya gitu, kalo ada paling gue gak mau kenalan sama cewek (cantik) lagi.
Sekarang gue itu pemberani, baik hati, tidak sombong, dan (ingat) gue itu suka menabung dan mau menjadi Superhero (LIKE A KICK ASS), tapi ada juga kelakuan gue yang masih ada dari gue kecil yaitu takut deket cewek, namun gue yakin kelakuan gue yang kaya gitu makin lama nanti juga hilang sendiri, buktinya sekarang gue udah berani deket sama cewek, walaupun masih ada rasa malu– malu kucing, yang penting gue udah berusaha untuk menghilangkan kelakuan itu.
Sekarang dari prestasi. Dulu gue punya prestasi tetapi bukan dalam bidang pelajaran, gue bisa apa dalam pelajaran? Belajar aja males, buka buku juga jarang, gue bisanya cuma gangguin orang lagi buka bungkus semen. Kalo di dunia ini ada lomba rengking terakhir mungkin gue bisa juara satu dari semua anak di seluruh belahan dunia. Yaaa... Nggak mungkin lah gue ikutan lomba itu. Walau  ini bukan lomba adu otak atau berfiikir, tapi hasil lomba gue cukup memuaskan, karena gue dulu ikut lomba fashion show dan kostum terbaik, dan gue ikut lomba itu dengan gaya baju adat Jawa, tangan dipaha, berdiri tegak, dan jangan lupa MONYONG gue pun keluar begitu saja dari mulut gue. Inilah foto gue yang diambil dari kamera nyokap gue .


           Tidak patut
           Ditiru . . .






Nyokap gue pinter banget yah, foto gue pas monyong gue lagi segede–gedenya kaya monster dari Jepang yang ingin menghisap telpon genggam yang tergeletak di pinngir jalan. Tapi sekarang gue udah nggak punya prestasi lagi maupun bakat yang terpendam dalam diri gue #mukasedih, gue nggak bisa apa-apa selain ngupil di kelas dan juga memamerkan monyong gue ini. Itulah kelebihan gue sekarang, tapi dulu gue bisa menang lomba fashion show dan kostum terbaik, yang gue bingung kenapa gue bisa menang?  Padahal kostum gue tuh kaya Gatot Kaca yang  ingin menjadi panitia Qurban. Ok don’t worry gue terlihat seperti itu, yang penting gue menang kontes dan keputusan juri nggak bisa di ganggu gugat lagi. Disaat gue berpose seperti foto diatas banyak orang yang memfoto gue saat gue berdiri sambil memonyongkan bibir gue dan itu berdampak pada semua anak kecil jatuh pingsan, ya emang jarang sih ada anak yang ingin jadi Superhero berbaju adat Jawa mau difoto di atas panggung fashion show, mungkin orang-orang minta foto gue bukan untuk kenang-kenangan untuk mereka, melainkan buat ngusir makhluk halus yang ada di rumah dan juga binatang yang menjijikan seperti kecoa dan belalang.  Mungkin.
Ngomongin apa lagi ya? Mmm... Mungkin tentang hadiah kali ya? OK sebentar, tapi kapan gue dapet hadiah? Gue nggak bisa apa-apa kok mengharapkan hadiah? Tapi waktu zaman gue kecil, gue pernah dapet hadiah dari kontes fashion show dan kostum terbaik kemaren, dan saat ultah gue tiba yaitu setahun kemudian dari kontes fashion show dan kostum itu, gue diberi hadiah sepeda roda 3 dan sepeda roda 2, keren kan? (menurut gue sih keren) nih gue kasih spesifikasi dari hadiah yang gue dapet, dimulai dari sepedanya gede, gear­­-nya gede, dan yang punya pun gede, lengkap dah hadiah gue dengan yang gede-gede semua (like this).

Mungkin cuma itu yang gue hafal dari hidup gue yang dulu dengan yang sekarang, salam fashion show!

0 comments:

 
;