Friday, July 29, 2011

MOS (Masa Orientasi Sekolah)

Kata MOS ini udah nggak asing lagi buat pelajar, apalagi yang ingin masuk ke tingkat 1 SMP atau 1 SMA/SMK pasti udah siap siap menerima MOS ini mau nggak mau dan apapun alasannya, disini gue akan menceritakan MOS di sekolah gue. Jadi MOS gue ini hampir sama kaya MOS yang gue lakuin tahun lalu, diantaranya :

-          Membawa tas dari tong sampah
-          Topi dari caping petani
-          Celana di masukin ke kaos kaki (kaya bencong Taman Lawang yang udah kadaluarsa)
-          Foto lagi gendong ayam (kaya orang lagi promosi ayam buat disembelih)
-          Plus yang cowok rambutnya botak dan cewek dikepang 2

Itu peralatan yang dibawa pada tahun ini, kalo dulu peralatan yang gue bawa adalah :

-          Membawa tas dari tong sampah
-          Topi dari caping petani
-          Kaos kaki sepanjang lutut
-          Foto bareng polisi
-          Plus yang cowok rambutnya kerimis dan cewek dikepang 2
Nggak beda jauh kan MOS angkatan gue sama MOS angkatan tahun lalu, paling hanya cuma beda kalo tahun ini kaya “becong Taman Lawang yang udah kadaluarsa” dan “promosi ayam buat disembelih” kalo tahun lalu nggak malu-maluin banget, untung banget.. J
Tapi siapa sih yang nggak kesel kalo kita dikerjain di depan umum? Pasti kesel kan? Kaya MOS tahun lalu yang makan aja pake diitung lah, yang minum harus ijin dulu lah, dan sebagainya. Gue tau biar kita itu solidaritas sesama temen yang lainnya, 1 minum semua minum, 1 makan pake tangan semua juga makan pake tangan, dan lain sebagainya. Tapi setelah gue jadi panitia MOS tahun ini ternyata gue tau dan ngerasain kalo kita makan enak tapi temen kita yang disana malah kelaperan, kan kasian. Makanya gue pengen MOS ini bukan untuk ngerjain atau gembleng siswa tapi untuk mendidik siswa untuk jadi seorang pemimpin dan setia kawan. (loh kok jadi curhat?)
Kebanyakkan siswa yang menggangap MOS ini sebagai ngerjain siswa, tetapi itu salah, coba aja kalo mereka jadi panitia MOS pasti nanti akan tau MOS itu gunannya untuk apa? (kok curhat lagi?). Nggak mungkin kan mereka selalu dikerjain terus? Mereka juga butuh hiburan saat di MOS, seperti saat makan siang dengan INTERNET (Indomie telor kornet) di lapangan, pada saat makan ada yang abis, ada yang nggak abis, tapi perintah panitia makanan itu harus abis semua tanpa sisa sedikit pun, jadi makanan yang nggak abis itu di kumpulin jadi satu tempat, lalu diaduk dan dimakan ke semua kelompok. Karena cuaca nggak mendukung kita semua pindah makan ke ruang masing-masing, gue nunggu di ruang 1 dengan 3 panitia, disana kita nggak diem aja, melainkan melanjutkan makanan yang nggak abis tadi, gue ngakak ngeliat siswa-siswi pada makan kaya gitu, tapi ngakak gue dipotong sama suara siswa seperti ini “kak masa kita aja yang makan, masa kakak-kakaknya nggak makan?” gue langung diem dan nelen ludah dengan tampang platipus keselek biji markisa, gue yakin banget tuh siswa yang ngomong itu terkagum liat gue ngakak kaya tumpukan koran bekas, gue yakin banget pasti dia terkagum.
Dan kakak-kakaknya juga setuju, akhirnya gue dan ke-tiga panitia pun makan juga dari makanan sisa mereka tadi, suapan pertama.. Aaamm.. Gue masih terima, kebetulan perut gue emang lagi laper, eh 5 menit kemudian gue dikasih lagi untuk suapan ke-dua, aaamm... Gue masih terima deh, dan 5 menit (lagi) gue juga dapet suapan (lagi) yang ke-tiga, aamm.. Perut gue mual karena gue dapet suapan yang ada kornetnya, gue mual-mual, anak-anak pada ngakak, bener kan gue pasti udah tau mereka ngiri ngeliat gue ketawa ngakak... Dan alhasil gue dikerjain di ruang 1. Tapi gue nggak kalah akal dari mereka gue bilang “masa makan terus, giama kalo ½  gelas minum diminum untuk 35 anak?”akhirnya tanpa basa-basi panitia pun ambil air yang gue minta itu, pertama gue yang minum, gue minum agak banyak, air di gelas tinggal ¼ gelas lagi dan siswanya masih 39 yang belum minum, rasakan pembalasan gue anak-anak? HAHAHA...

Jabatan gue di MOS ini adalah sebagai ketua peralatan dan ketua P3K (kesehatan). Nah, ketika semua lagi pada makan sisaan yang tadi, anak-anak MOS banyak yang sakit, ada yang muntah lah, mual lah, pusing lah, dan sebagainya. Emang ribet sih ngejalanin 2 jobs, tapi untung aja gue punya anggota, jadi gue bisa bagi tugas untuk masalah ini. Selain muntah, mual, pusing. Waktu itu pernah kejadian anak MOS ada yang pingsan saat mau ke ruangnya, gue yang lagi ngurusin peralatan langsung denger “ada yang pingsan, ada yang pingsan” gue panik, gue langsung menuju ke orang yang pingsan itu, dan akhirnya orang yang pingsan itu udah di gotong sama temen-temennya, Alhamdulllah.. Gue harus lebih teliti lagi dalam bekerja.
MOS ke-2 pun sudah dilaksanakan dengan (lumayan) baik. Sekarang OSIS yang jabatannya sebagai panitia peralatan (termasuk gue) dianjurkan bahkan diwajibkan untuk menginap di sekolah. Kepala gue udah mulai agak pusing-pusing karena hari-hari ini gue kurang tidur, tapi kalo namanya tugas, selama gue masih bisa melaksanakan, akan gue laksanain dan akhirnya jam 8 malam gue tiba di sekolah dengan cuaca yang kurang mendukung dan yang dateng pun juga banyak. Ketika dateng, gue dan semuanya enjoy-enjoy dulu, karena juga nungguin temen yang belom dateng. Sambil nunggu, gue dan yang lainnya nonton Kamen Rider di leptop temen gue, selama nonton dari episode satu sampai terakhir isinya tuh tentang diary-nya Kamen Rider, kaya gimana cara berubah, cara melawan musuh, dll.
Lagi enak-enaknya ngakak sampai iler gue udah membanjirkan daerah sekitar, semuanya udah mulai disuruh kerja sama ketua umum OSIS, film dimatikan, ngakak gue juga dimatikan. Gue kerja sebagai panitia peralatan, jadi apa-apa yang dibutuhkan seperti kardus buat kado, lem, dan sebagainya gue siapin, walaupun kardus sampai minta ke warung sebelah hihihi. Waktu udah menunjukan jam 11 malem, semua anak cewek harus pulang tanpa kecuali, padahal kerjaan mereka gunting-guntingin kertas, jadi mau nggak mau kerjaan mereka dilanjutkan sama gue dan panitia peralatan lainnya, selama ngerjain gunting-guntingin sih nggak ada masalah sebelum datengnya temen gue yang bernama Yudi, Yudi ini punya ciri-ciri tompel gede di bawah kiri kupingnya dan ngomongnya itu nggak jelas, nggak pake spasi kaya kecoa kejepit pintu kulkas.
Hari pun semakin larut malem dan waktu pun juga ingin menunjukan jam 1 dini hari, ada beberapa sih yang masih bangun dan juga udah ada yang tidur, tapi sepertinya gue juga udah mulai nggak kuat menahan nguap dan mata gue udah mau merem dari jam 12 malem tadi, alhasil gue pun beranjak pergi dari bangku dan langsung menuju ruang 2. Yang tidur udah 5 orang, gue pun tanpa memikirkan utang, gue langsung tidur dengan alas karpet merah dan berbantal tas kecil yang berisi HP, anduk, dan obat nyamuk. Ya memang nggak nyaman sih tidur dengan keadaan kayak gitu, mau gimana lagi gue harus terima ini apa adanya (kayanya menderita banget).
Sekitar jam 2 pagi serangan nyamuk menyerbu gue dengan bertubi-tubi, sehingga tidur gue menjadi nggak nyaman ditambah garuk-garuk, gue pun langsung ambil senjata yang mungkin bisa membantu gue dalam urusan ini yaitu: obat nyamuk. Nggak salah gue bawa obat nyamuk, walaupun dari tadi gue mikirin kalo obat nyamuk ini mejret (gepeng) di tas gue karena gue tidurin, tapi ternyata obatnya berguna juga disaat (garuk-menggaruk) seperti ini. Thanks obat nyamuk... I lop piu polepel. Ettt... Walaupun masalah garuk-menggaruk sudah bisa diatasi, sekarang ada masalah lagi, sekitar jam 3 pagi, anak-anak yang begadang pun pada masuk ke ruang 2, suasana di ruang pun malah semakin rame dan yang pada tidur jadi pada bangun semua, ada yang maenin simbal lah malem-malem, ketawa-tiwi, dan yang paling gue kesellin pas lagi suasanya lagi sepi dan hening, tiba-tiba terdengar suara yang merdu dari belakang gue, dan suaranya seperti ini “TTTUUUTTT...” BUSYET DAH INI KAKAK KELAS BUANG BOM BERACUN SEENAKNYA AJA. Bau 1 ruangan menjadi bau ikan asin basi yang dihasilkan oleh si kakak kelas gue dan semuanya hampir mau klenger (pingsan) gara-gara menghirup udara ikan asin basi ini.

Balik ke masalah lagi, jadi setelah masalah garuk-menggaruk gue telah usai, semua OSIS yang nginep pun membuat suasana di ruang 2 menjadi ramai dan juga pas melihat kakak kelas gue tidur dengan keadaan duduk, “busyet” gue bilang, ini orang efisien amat bisa tidur dengan keadaan begitu, padahal tempat masih (dibilang) lega, dia malah milih tidur dengan keadaan duduk, karena nggak mau ketinggalan kesempatan gila ini, akhirnya ada 1 kakak kelas gue memfoto itu orang yang tidur dengan posisi duduk, JEPRET... Satu foto “panas” didapatkan, lalu nggak lama kemudian kakak kelas gue yang tidur dengan posisi duduk itu kehilangan keseimbangan, kepala dia makin lama makin ke kanan, dan karena saking nyenyaknya dia nggak bisa menahan ketidakseimbangan itu, dan akhirnya “DDUUUKKKK...” kepalanya langsung menyentuh lantai yang tidak beralas apa-apa, anak-anak pun pada ngakak semua karena kejadian itu, dan yang paling lucu lagi, si kakak yang kejedot tadi langsung menuju kamar mandi depan ruang 2, dia pun menunggu di depan WC, karena di WC memang lagi ada orang, karena gue bingung kok nunggunya nggak gerak-gerak, gue perlahan-lahan membuka pintu ruang 2, dan melihat muka dia, eh ternyata dia menunggu dengan keadaan TIDUR (lagi), YA ALLAH ini orang unik banget, bisa tidur dalam keadaan apa saja, yang lain pun langsung ngakak dan ruang 2 malah semakin ramai bukan makin sepi.

Waktu udah menunjukan jam setengah 4 pagi, semuanya pada tidur karena cape ngakak terus dari tadi, sekitar jam 4 pagi ada yang bangun dan nyalain leptop, gue nggak tau siapa, tapi yang bangun nggak cuma satu, tapi 4 orang. Gue pun masih merem melek ngeliatin mereka main leptop dan nggak lama kemudian ternyata mereka nonton film horor, gue pun langsung bangun dan ikut menyaksikan film itu dengan 4 temen gue. Selama film di putar sih filmnya biasa aja, tapi suasana di ruang 2nya itu yang nggak biasa, saat kami nonton ada hal-hal yang bikin kita merinding, seperti bayangan, pintu kebuka tapi di depan nggak orang, dan suara pintu WC juga suara manusia. Kami yang sedang nonton film horor dengan asik pun malah menjadi takut dengan suasananya bukan sama filmnya.
Hari pun sudah menjelang pagi, kami pun langsung bangunkan anak-anak OSIS dan langsung siap-siap untuk working again, tapi gue memilih pulang dulu, karena gue nggak bawa baju ganti ke sekolah, sesampai di rumah, gue cuma mandi dan makan 1 buah roti. Setelah gue (kira) udah siap gue pun back to school again, sesampai disana gue pun seperti biasa, siapin peralatan (yaiyalah namanya juga ketua peralatan) dan juga gue jagain pintu masuk sekolah untuk mengecek barang-barang yang dibawa siswa MOS. Disamping itu kegiatan ini akan membuat dan menguras keringat bagi OSIS dan siswa MOS, karena pagi-pagi siswa MOS udah harus kuat badan untuk mengikuti kegiatan PBB (pelatihan baris berbaris) yang dibimbing oleh orang dari Angkatan Darat dan gue lupa namanya. Saat mereka sedang latihan PBB gue di belakang mereka mengawasi jika ada yang pingsan atau sakit gue harus siap siaga untuk membantu orang itu, karena itu udah kerjaan gue yaitu jadi petugas P3K, ya begitulah jabatan gue di MOS ini menjadi ketua peralatan dan petugas P3K.
Karena gue baru makan 1 buah roti, gue, Yudi, kak Derian (kakak kelas gue) minta izin ke warteg untuk sarapan, seperti biasa dengan tampang melas dan kelaperan gue memesan nasi, lauknya telor dadar ditambah kuah (kuahnya gratis loh!) kami pun makan dengan tenang dan gembira, kenapa bisa senang dan gembira? Karena pas selesai makan dan mau bayar ternyata ada guru gue yang mau traktir kita ber-3, kami pun langsung berterima kasih dan kembali ke sekolah dengan perut kenyang dan kantong ikut kenyang.
Kembali ke mengawasi siswa MOS. Gue langsung jaga lagi hingga kegiatan PBB ini selesai, akhirnya 30 menit kemudian kegiatan ini pun selesai juga dan siswa yang nggak kuat dengan kegiatan ini cuma ada 6 orang, rata-rata pada pusing, mual, alergi matahari, alergi bulan (loh?), dll. Siangnya gue udah agak lelah karena kurang tidur dan kerja nonstop, akhirnya gue tidur di ruang satu. Lagi enaknya tidur eh malah ada yang bangunin katanya ada rapat OSIS dadakan, ahhh... Gue ngantuk berat. Kita ngerapatin untuk kegiatan PENSI (pentas seni) nanti di akhir acara MOS. Semua peralatan, gue dengan anggota sudah disiapin, dari mulai sound, mic, dll. Dan sebelum PENSI dimulai para siswa MOS memberikan surat merah (surat cinta), surat hitam (surat jahat), dan surat putih (untuk polling) ke para OSIS-OSIS yang dia suka maupun dia benci.
Selama pemberian surat dari murid pertama hingga murid terakhir, gue nggak dapet surat merah maupun hitam, berarti gue nggak galak dan nggak baik, ya balence lah... tapi apa bener, dari 250 siswa nggak ada yang suka sama gue? Gue kurang apa? (kurang ganteng, kurang kurus, kurang duit, kurang segalanya lah) #lupakan. 10 menit kemudian PENSI dimulai dengan yel-yel dari semua kelompok, dan dilanjutkan dengan Saman, Kenbu (tarian samurai dari Jepang), band dari setiap kelompok, band alumni, dan terakhir band Paranoid. Oiya sory ya gue nggak bisa kasih tau bagaimana jalannya PENSI ini, karena ya gitu deh banyak hal yang nggak gue liat saat PENSI, gue hanya bertugas jagain peralatan di belakang.

Di akhir acaranya ada pembagian hadiah dan salam-salamman untuk minta maaf kepada siswa MOS...

0 comments:

 
;