Friday, April 22, 2011

Parkour

Parkour? Apaan tuh Parkour? Parkour itu suatu olahraga yang extreme dan sangat berbahaya, olahraga ini gunanya jika kita dikejar sesuatu yang berkecepatan tinggi seperti anjing, segerumbunan orang, satpam, tukang sayur, dll. Tapi olahraga ini seru juga untuk ditekuni, karena loncat-loncatin pager, tembok, dll, itu seru. Tapi ini bisa berguna juga untuk maling, namun gue nggak mau jadi maling kaya gitu, karena gue warga negara yang baik dan rajin menabung (sok cool), gue gunakan Parkour ini sebagai hobi aja, gue lakuin ini bersama temen gue diantaranya Bintang (temen gue), Deo (kawan lama gue), Wisnu (temen lama dari temen gue), Eko (ketua Parkour gue), Reza (kawan baru gue), dan kawan-kawan baru yang lainnya, dan beginilah cerita dihari latian.

-     Hari pertama.

“Woy kawan lagi ngapain lu?” kata gue yang sok cool

Parkour kawan” Jawab temen gue yang sok cool juga

“Gue boleh ikut nggak kawan?” nanya gue yang lebih sok cool

“Boleh kawan, gabung aja” Jawab temen gue yang lebih lebih sok cool

Gue berbincang-bincang dengan temen-temen yang bukan sekelas gue, gue denger mereka lagi pada ngomongin Parkour, nah gue langsung ke tempat itu biar gue terlihat to cool dan sok cute kaya Hello Kitty. Setelah bla…bla…dan bla… Pulang sekolah gue ikut latian Parkour pertama gue di Bintaro sektor 6 sama temen-temen gue, nah sebelum kita latian kita Sholat Jum’at dulu di Masjid terdekat, gue menuju Masjid dan pada saat itu sedang tidak ada parkir, tapi telah datang rezeki buat gue, ada yang keluar dari parkiran dan berarti ada satu tempat parkir buat gue, gue masuk Masjid dan buka sepatu, terus ambil Wudhu (lengkap amat ceritanya) pas Khotib lagi Khutbah, karna Masjidnya penuh banget, gue dan kawan gue duduk kearah kali kotor yang berwarna item dikanan dan coklat di kiri, gue masih bingung kenapa airnya bisa beda warna gitu? Mungkin faktor pembuangan sampah dan dikasih papan pengumuman di kanan untuk sampah item dan dikiri untuk sampah coklat, nggak mungkin juga kan kaya gitu. Selama ceramah gue liatin aja tuh kali sampai temen gue bilang membuat topik pembicaraan. #janganditiru

“Ayo coba apa warna celana dalam kalian?” tanya Bintang temen gue

“Gue item” kata si Ari temen gue juga

“Gue biru” kata Noval temen gue juga juga

“hahaha... Sama dong” kata Bintang sambil tosan sama Noval

“kalo lu Rik?” Tanya Bintang yang penasaran

“putih” jawab gue polos

            Pas Sholat Jum’at mau dimulai, gue nggak ada alas buat sholat, tapi keadaan berbeda saat gue dikasih kertas minyak sama tukang gado-gado buat alas di kepala gue saat sujud, tapi temen gue si Eko rela berbagi alas sama gue, dia melebarkan almetnya buat gue sama dia untuk alas sujud, namun ketika gue Sholat dan kertas minyak itu udah gue taro pas banget di tempat dimana jidat gue akan sujud, saat gue rukuk gue melihat kertas minyak gue terbang ke arah roda tukang es dawet ayu, gue bingung kenapa dinamain es dawet ayu, apa mungkin yang bikin ini orang cantik, apa seorang ibu-ibu yang bernama Ayu, apa yang paling nggak mungkin, yang buat itu om-om yang cantik dan bernama Ayu. #lupakan

Ok balik ke cerita, saat gue mau sujud, tapi kertas gue terbang, dalam hati gue, huhuhu... menangis meratapi nasib, tapi gue langsung aja ambil serong kiri di tempatnya si Eko, gue lupa taro batu buat menahan di setiap sisi kertas minyak itu, jika ketiup angin, kertas minyaknya nggak terbang. Sholat pun selesai, gue langsung menuju parkiran dan langsung menuju tempat latian, walaupun gue beda kelas sendiri tapi gue tetep eksis dan berlaga sok cool di depan temen gue, padahal gue udah buka baju sekolah, buka sepatu kaya gembel di jembatan situ gintung dan hari pertama gue dimulai dengan pemanasan, biar ketika Parkour kagak salah urat.

Pemanasan selesai dan gue langsung manjat tembok 2,5 meter

Loncatan pertama : gagal

Loncatan kedua : gagal

Loncatan ketiga : gagal, tapi temen-temen gue udah meng-support untuk bisa

Loncatan keempat : sudah hampir bisa

Loncatan kelima : akhirnya gue bisa naikin tembok dengan tangan gue sendiri walaupun tangan gue sampai merah di kanan dan putih di kiri.

Setelah latian dari jam 1 sampai jam 5 sore, kejadian yang gue alami sampai pulang ke rumah yaitu :
1. seluruh tubuh gue pegel semua
2. laper
3. bensin sekarat
4. dan tangan sama kaki gue salah urat

keuntunggan yang gue dapet yaitu :
1. gue bisa naikin tembok 2,5 meter sebanyak 5x

Saat malam hari tiba, abang gue nanya “kenapa lu Rik?” gue bilang aja “tadi olahraga kurang pemanasan, jadi badan pegel-pegel” yaudah abang gue coba mencari apa ini pegel biasa apa nggak, setelah diliat, diraba, diterawang abang gue menyimpulkan bahwa gue salah urat, gue langsung diurut sama abang gue, sumpah rasanya ketika abang gue narik tangan gue, gue nggak bisa apa-apa bagaikan sapi mau di potong buat Qurban, gue cuma bisa bilang “GILA SAKIT BANGET”

“udah, ini emang sakit, tapi ntarnya udah nggak sakit lagi” kata abang gue yang begitu perhatian sama adenya

“iya-iya” jawab gue nurut setelah kaki dan tangan gue diurut sama abang gue,

gue nggak bisa bergerak sama sekali, kaya urat nadi gue putus di tangan. ketika abang gue mau urut badan gue “JEEEGGLLEEKKK…” (kira-kira begitulah suaranya) suara mati lampu pun mengiringi perjalan urut gue. “ah ntar aja dah diurut lagi” kata abang gue yang mau ngeliat ini mati lampu apa turun listrik. Suasana gelap, tangan dan kaki terasa sakit, badan panas abis dikasih balsem, perut laper, nggak bisa gerak, lengkaplah semua penderitaan yang gue alami pada saat itu, tapi karna gue lelaki yang kuat, sabar, dan rajin menabung, gue tahan rasa sakit gue. Ketika mati lampu gue cuma dengerin lagu dan mencoba untuk tidur.  

Dihari besoknya pada sore hari gue masih merasa pegel, mungkin urutan abang gue nggak ampuh apa salah urat gue ini memang ganas? Setelah sodara gue dateng dan nanya keadaan gue.

“kamu kenapa?” Tanya sodara gue yang panik

“nggak papa kok” jawab gue sambil megang tangan gue yang salah urat, suasana makin memanas

sodara gue bilang, “kata kakak kamu, kamu salah urat, yaudah kita ke tukang urut aja biar sembuh”

“yaudah deh” jawab gue yang nurut.

gue langsung menuju tempat tukang urut, setelah sampai disana tanpa basa-basi gue langsung diurut, pertama dibagian tangan kanan mmm… Sssaaakkkiiittt… Gue teriak kaya orang kemalingan, kedua dibagian tangan kiri aaawww.. mmm.. gue teriak lagi kaya orang nahan pup, ketiga dibagian kaki kanan mmm… aaawww… Teriak gue lagi kaya orang digigit tokek, keempat dibagian kaki kiri uuuhhh… Teriak gue kaya orang mau lahirin anak, lalu ketika udah selesai, gue mengoyangkan seluruh badan gue, ternyata badan gue juga salah urat, gue nggak bisa diem saat diurut dibagian badan, kaya cacing lagi kena penyakit cacingan. Sumpah ini adalah penyiksaan yang begitu kejam kepada orang yang sakit. Saat selesai diurut semua, badan gue terasa panas dingin, badan gue juga melemah, untung aja 3 hari ini lagi libur, jadi gue bisa istirahat full di kamar bersama laptop sama kucing gue tercinta dan gue pun orangnya ngeyel, masih sakit-sakitnya, gue masih aja pemanasan seperti push-up, sit-up, handstand, dll. Mungkin gue pikir dengan pemanasan ini, urat-urat gue mungkin udah balik ketempat yang seharusnya dan nggak salah urat lagi, tapi malah berakhir sama aja, nggak ada efek sama sekali, malah bikin gue sesak napas. Istirahat selama 3 hari pun selesai, gue masuk sekolah dan masih aja sakit, keadaan gue masih melemah.

-     Hari kedua

Dihari kedua ini gue dan kawan-kawan pergi ke tempat baru yang dikasih tau sama Reza, katanya “tempatnya bagus dan pas buat latian teknik Parkour” yaudah kita menuju ke tempat yang dibilangnya, lalu setelah sampai disana, ternyata lokasinya di depan rumah Reza dan bagusnya lagi tempatnya itu rumah kosong tapi gue nggak tau siapa penunggunya, selain tempatnya bagus, ini lokasinya juga strategis, misalnya jika kaki gue patah, tinggal minta lem sama Reza, kalo badan gue pegel, tinggal tidur di kolam ikannya Reza, kalo gue haus, tinggal dikasih air jamban. #lupakan

Selama latian gue nggak mengalami apa-apa kecuali gue nggak di foto saat lagi Parkour, tapi yang lainnya difoto #akunggakbisadiginiin

-     Hari ketiga

Hari sabtu ini gue dan kawan-kawan gue ketemuan di sekolah, karena sedang ada progsil (program silang) mereka lagi belajar bikin iklan, dan mereka milih iklan tentang minuman ber-energi, minuman itu bernama adalah Toropedo. Iklannya seperti ini, jadi mereka lagi latian Parkour, lalu cape, lalu dikasih minum Toropedo sama temennya, dan tamat (cepet amat). Gue emang nggak ngerti tentang edit video ataupun bikin iklan, tapi gue pengen belajar itu, biar bisa bikin iklan tisu bisa ganti warna. Kembali ke Parkour, setelah selesai bikin iklan, gue dan kawan-kawan langsung go to my home untuk latian disana, gue langsung cari tempat yang bagus untuk latian,  

Target 1 : Masjid

Yang kita dapat : takut ijin sama satpam untuk latian Parkour

Target 2 : rumah gue

Yang kita dapat : Cuma tembok setinggi 1,5 meter

Target 3 : Bukit Menteng

Yang kita dapat : nggak diijinin sama satpamnya

Parah, dari semua target nggak ada yang berhasil, yaudah kita menuju sektor 6 aja, latian manjat tembok setinggi 2,5 meter lagi. Setelah loncat-loncat kesana-kemari selama 1 jam.

“Bro gue haus nih” kata Reza yang udah megang-megang tenggorokan.

“Ya beli minum aja Za” kata Eko sambil nunjuk ke warung.

“Eh tuh ada bocah lagi metik kelapa” Wisnu pun nyamber dari omongan mereka berdua.

“Gimana kalo kita metik” kata si Bintang yang setuju kata si Wisnu.

“Ok dah” jawab semuanya.

Kita turun semua, terus nyari kelapa yang kira-kira udah mateng kaya sekuteng dan akhirnya kita dapat satu pohon dengan kelapa yang berwarna oranye.

Eko : pemanjat pertama

Hasil : 1 kelapa

Wisnu : pemanjat kedua

Hasil : 2 kelapa

Nopal : pemanjat ketiga

Hasil : 2 kelapa

Bintang : pemanjat terakhir

Hasil : 1 kelapa

Setelah dapat 6 kelapa, kita bagi-bagi dan semua kebagian, termasuk gue yang nggak manjat, cuma memberi sorakan ala penonton bayaran yang di tivi-tivi itu kepada yang manjat. Tapi pas kita liat ke depan kita kalah banyak sama bocah, mereka kira-kira udah dapet 12 kelapa dan yang jatoh ke kali udah 5 kelapa.

“masa kita kalah sama bocah” kata gue yang nggak terima dengan semua ini

yaelah lu Ky udah nggak manjat, ngomel pula” jawab Bintang

“iya-iya” jawab gue

Yaudah gue ngalah dan bersyukur kami sudah dapet kelapa, walaupun gue nggak manjat. Karena gue masih nggak ngerti cara buka kelapa, si Bintang memperlihatkan cara membuka kelapa dengan seksi dan romantis, yaitu dengan memgentokkan ujung kelapa sekeras-kerasnya ke jalan raya, dan toookkk... Getokan pertama kelapa mulai retak, tttoookkk tttoookkk getokkan kedua kelapa sudah mulai mengeluarkan air, tttoookkk tttoookkk ttoookk Assalamualaikum... (loh?) getokkan ketiga air sudah keluar banyak dan gue langsung buka serabutnya dengan tangan gue sendiri, gue seperti Hulk yang buka kelapa pake tangan, tanpa basa-basi gue langsung minum tuh air kelapa dengan cara dikenyot, dan hhhuuuaaahh.. ssseeggeerr.. Gue kenyot lagi sampai habis, hmm... sumpah enak banget minum kelapa saat lelah latian Parkour (walaupun hasil nyolong), tapi ini pengalaman gue yang asik, bisa merasakan jadi bolang (bocah ilang) dan setelah semuanya terpenuhi kita langsung pulang kerumah masing-masing.

0 comments:

 
;