Senin, 10 Januari 2011 0 komentar

SI HOMO SUKA CEWE (part 1)

Gue teringat, temen gue itu rada-rada homo, dia tuh kalo di gangguin atau lagi bete pasti meganggin dada dan burung gue, dan gue juga pernah mengalami percakapan kecil dengan dia saat dia lagi bete sendirian.

“gue : ngapa dah lu suka banget menganggin dada sama burung gue?” (sambil nyolot)

Si Homo : dih najis ajah gue megang dada sama burung lu! (sambil nyolot juga)

“HENING"

Kejadian pemeganggan dada dan burung pun terjadi lagi saat di lab komputer A, gila ini cowo, gue dijadikan bahan homo dan pegangan buat dia, najis bala-bala (apaan tuh?)

“et dah, dada sama burung gue dipegang lagi?” tanya gue dengan muka sangar-sangar janda

“yeeee..... Ngapain gue megang dada sama burung lu, nggak ada kerjaan ajajawab dia dengan ngakak sampai ilernya keluar secara perlahan

Gue pun segera siap siaga menjauh dari dia, siapa tau aja pas gue lagi diem, dia langsung merkosa gue di depan guru dan temen-temen gue #lupakan. Gue pun langsung minjem laptop temen gue buat bikin Blog  (apaan tuh Blog?) Blog itu sebuah situs internet yang isinya itu berbagai macam cerita, mulai dari cerita konflik, cinta, emosi, perdamaian, hingga penurunan harga sembako juga ada di Blog (sok tau...) Walaupun gue nggak tau jadi seorang Blogger, tapi gue minta bantuan sama temen gue yang jago Blog, tapi temen gue yang satu ini kata-katanya agak susah dimengerti, dia tuh kalo ngomong dicampur aduk dengan ngakak dan selalu tegang, jadi, saat dia jelasin gue ke gue, gue malah nggak ngerti, tapi dia jago dalam hal yang berbau Jepang.

0 komentar

TIPS - TIPS ALA KUCING HITAM

Mungkin kalian bingung dengan kebetean, kegelisahan, atau kalian itu harus apa jika lagi ada masalah, tenang saja Riky Chan punya tips-tips atas masalah kalian, semoga bisa berguna buat kalian. #semoga

            Gue yakin semua anak remaja zaman sekarang pasti selalu mangalami bete, dan bete ini adalah masalah yang paling kita kesellin, terutama bete nungguin pacar, sendirian dirumah, liburan nggak kemana-mana, dan lain-lain. Tapi gue punya tips-tips buat kalian yang merasa bete dengan semua hal itu.

Tips 1 : kalo kalian bete di rumah, coba lah cari binatang untuk dipelihara seperti Kucing, Anjing, atau binatang yang bisa pelihara lainnya. karna dengan adanya binatang peliharaan, kalian bisa menghabiskan waktu dengan seru, seperti melakukan nonton bersama, makan bersama, ataupun baca buku bersama.

Tips 2 : kalo bete diomelin nyokap kalian harus ngerayu nyokap, seperti mijetin, jajanin, kasih permen, atau balon. Nyokap kalian pasti akan tersenyum kembali, dan kalian bales dengan senyuman, lalu nyokap kalian akan bales senyum kembali, gini terus aja sampai ada yang ngalah salah satu dari antara kalian. #lupakan

Tips 3 : kalo kalian bete saat liburan nggak kemana-mana, tenang aja, ada banyak tempat hiburan, seperti ke tempat pembuanggan sampah, kali, sawah, sungai, dan menjelajahi alam banjir, pasti kalian merasakan liburan kalian menantang dan lebih extreme, atau biar extreme lagi kalian bawa adik saat kalian mau pergi ke tempat itu, pasti kalian akan merasa lebih jantan. Kenapa bisa dibilang extreme? Coba kalian gendong adik kalian yang masih kecil, terus ajak ke tengah laut, otomatis dia akan menangis, dan kalian berdua terjebak di tengah laut bersama suara alarm yang tak pernah mati. #lupakan

Tips 4 : kalo kalian bete saat hujan datang dan pas banget hari itu kalian pengen ketemu pacar, jangan khawatir ada kok tipsnya yaitu kalian bilang ke pacar kalian, “bep ujan-ujanan yuk? Aku mumpung belum mandi nih, aku tau kamu juga belom mandi kan dari seminggu yang lalu?” pasti pacar kalian akan makin sayang dan selalu setia kepada kalian, dan untuk tambahannya, kalian mendapatkan tamparan yang begitu banyak ditambah sebuah kata “PUTUS”. #lupakan


Tips 5 : kalo kalian bete saat ditinggal atau disuruh jagain rumah pasti kalian nggak mau kan kesepian dirumah. Gampang banget. Kalian suruh peliharaan kalian buat jaga rumah, dan binatang yang bagus buat penjagaan rumah yaitu, monyet. Kenapa monyet? Coba kalian bayangin, ada maling yang ketuk pintu rumah kalian, niatnya si maling itu mau nodong kalian secara terang-terangan, pas pintu di buka, yang ada bukan orang, namun MONYET. Maling itu pasti akan kabur dan rumah kalian aman. #lupakan
0 komentar

Bioskop Perdana Kibo

Ini terjadi ketika gue masih duduk di bangku kelas 6 SD dan pertama kalinya gue nonton bioskop di Bintaro Plaza. Jadi di suatu hari kejepit Nasional gue bete di rumah, lalu gue ke sekolah untuk mencari temen jalan dan saat itu sedang Class Meeting, nah gue dan kawan-kawan yang (rela) jadi temen gue pun bikin rencana ke Mall untuk nonton bioskop. Diantaranya nama temen gue  yang gue ajak yaitu Aip, Angga, Adit, Mail, dan Afi, Dan kita pun mulai merencanakan untuk pergi.

“Gue : woy sob bete nih dirumah mulu?”

“Angga : iya nih bete gue juga, tapi kemana ya?”

“All : mikir“

“Angga : ke BP (Bintaro Plaza) aja yuk?”

“Aip : hah BP?”

“Angga : iya BP, kita nonton bro?”

“Afi : wah, boleh tuh ngga?”

“Angga : lu gimana Ip, Il, Dit, Bo? (Kibo panggilan gue)”

“Adit : yoi dah”

“Mail : mmm… Boleh dah”

“Aip : oke-oke”

“Gue : yaudah deh” dengan muka sok kaya dan sok cool padahal duit pas-passan

“Angga : oke berangkat..”

Eitsss.. Ntar dulu, masalahnya kita masih di sekolah dan nggak boleh keluar sampai jam 12 siang. Semuanya pun berpikir cara untuk keluar dari gerbang sekolah tanpa ketauan si penjaga sekolah, tik…tok…tik…tok…. Karna muka gue terkenal dengan muka jail, jadi gue punya rencana untuk meloloskan diri dari sekolah tanpa diketahui penjaga, begini rencananya? Anak-anak menatap muka gue dengan begitu menggoda dan gue menjelaskan rencana jahat yang gue buat sendiri. Rencananya itu, di sekolah gue kalo ada mobil keluar, otomatis gerbang di buka, jadi kami nunggu mobil keluar, yang kira-kira kayak mobil gede gitu, kita menunggu seperti layaknya tidak terjadi apa-apa pada diri kita dan akhirnya target sudah ada, Kijang Kapsul, warna biru dan saatnya rencana gue berjalan, yaitu dengan kita pura-pura jalan (sambil bongkok) di sebelah mobil dan tuk…tuk…tuk…. Kita pun sudah berada di luar area sekolah, and then langsung lari kaya orang nahan berak dan berhasil. Yeee.. Rencana jahat yang gue buat pun berhasil dengan sempurna.

Nah, setelah kita sudah keluar, kita langsung naik angkot menuju BP (Bintaro Plaza) setelah beberapa menit di angkot, sampailah kita di pintu masuk BP dengan gaya layaknya anak sekolahan yang punya banyak duit, sok gaul, sok popular, dan sok pengen diliatin cewek. Kita langsung menuju bioskop dengan gaya seperti itu, setelah sampai disana kita ngumpulin duit buat bayar tiket, anak-anak udah pada pake duit 25.000 pas, namun hanya gue yang bayar pake ribuan 13, gocengan 2, gopean 4, di jumlahin jadi :
1.000x13 =                  13.000
5.000x2   =                  10.000
500x4      =                    2.000
                                                  

                                                                                     25.000
Nah, gue langsung beli tiket buat 4 orang, namun si Mail beda tempat, karena dia udah nonton filmnya, dan film yang pengen kita tonton yaitu “Mr.Bean Holiday”. Aetelah udah dapet tiket dan kita nunggu-nunggu sampai mulut gue ileran, akhirnya masuk juga.

“Gue : Ip kok gelap banget dah?”

“Aip : iya Bo emang gini namanya bioskop”

“Gue : ooo…Gitu ya” sambil pasang muka blo’on

Kita udah dapet tempat duduk, gue duduk paling kiri deket tangga.

“Gue : Ip kok dingin banget ya?”

“Aip : aduh Bo, emang gini bioskop tuh, malu-maluin aja lu Bo?”

“Gue : sory Ip, gue juga baru pertama kali kesini”

Setelah filmnya dimulai, lampu mati dan keluar lah sinar dari tembok belakang yang begitu cerah. Gue mungkin orang paling kampungan dari semua orang yang lagi nonton bioskop pada saat itu, mau tau kenapa? Orang-orang mah kalo nonton duduk dengan anteng dan nggak berisik, lah gue duduk aja risih, banyak omong, jalan-jalan kesana-kemari, bagaikan nonton di rumah sendiri, temen gue mengira “wahhh.. Kibo malu-maluin aja nih”, secara gue anak kampung yang masih nggak tau tata cara nonton bioskop yang baik dan benar, juga belom menjadi anak gaol, ya gue jalanin apa yang dikatakan hati (emang lu punya hati Bo?)

Oke pas berjalanannya film, gue pun langsung jalan ke tangga, lalu duduk  kaya orang kelaperan yang belom makan 2 hari sambil ngomong “minta uangnya tuan” lalu si Angga tiba-tiba menghampiri gue.

“Lu kenapa Bo?” tanya Angga
“nggak papa kok” jawab gue

Tapi pas film menjelang selesai gue duduk kembali di tempat yang sudah dipesan dan juga merasa bosan (sok bosan padahal mah nggak ngerti) Film pun tak terasa sudah selesai dan gue langsung keluar lalu jalan-jalan sebentar and go to home.

Buat temen gue, maaf ya gue bikin malu kalian, karena biasa lah namanya juga baru nonton perdana di bioskop, walaupun gue udah bikin kalian malu, tapi kita tetep pren kan? Hihihi... (udah salah nyengir lagi)


0 komentar

Wajahmu Mengalihkan Duniaku (Part 2)

Di sekolah SMK gue ini terdapat cewek yang cantik banget bagaikan bidadari datang dari Surga, di pagi yang penuh dengan PR (pekerjaan rumah) ini dan gue pergi ke sekolah dengan keadaan bete, bosen, boring, bau, basah, buwek (penyakit baru gejala 6B) gue pun langsung menuju kelas dan menyapa teman-teman gue, tanpa terasa bel masuk pun berbunyi, pelajaran dimulai, nah inilah saat-saat yang bikin gue senyum, yaitu saat gue sedang bosan-bosanya belajar datanglah sebuah bidadari yang masuk ke kelas gue dengan 2 pengawalnya (alias temennya), gue nggak tau bidadari itu datangnya dari mana, yang penting perfect deh, semua siswa menatap kakak kelas itu hingga gue pun berkata “wah...” dan saat itu dia mengumumkan bahwa dia ini sebagai calon ketua OSIS di sekolah, mata gue dari pertama dia masuk sampai dia keluar tatapan gue selalu ke muka si bidadari itu. Wuahhh… Betapa senang hati gue, berbunga-bunga bagaikan bunga melati yang hidup di sebelah pohon kelapa. #lupakan

Lanjut ke cerita. Nah pas dia keluar, gue masih aja bengong, walaupun dia udah nggak di kelas gue.

“Riky… Mikirin siapa kamu?” tegor guru gue

“nggak bu” jawab gue dengan nyawa setengah dewa

Beberapa menit kemudian, istirahat pun berkumandang. Gue jalan sama temen gue nyari kelas (karena aturan main di sekolah gue yaitu Moving Class), gue liat lagi tuh kakak kelas yang memukau bagaikan bidadari yang ingin menghampiri pengembala bintang laut yang ganteng (yaitu gue) #lupakan. Dan dia udah 2x mengalihkan dunia gue, semoga dia liat gue juga saat gue liat dia, so gue udah bermodal muka SNI (Standar Nasional Indonesia), bergaya to cool (dibaca Tukul), dan rambut gue memakai stlye Abri. Namun gue harus melewati rintangan seperti salting, malu-malu kucing dan gejala panas dingin, ayoooo berjuanglah Kibo kau lah pahlawan Satria Kucing Hitam (lah?).

Saat ekskul gue liat dia sedang duduk, gue nggak tau dia sedang apa, Setelah ada yang bilang ke gue kalo dia itu satu ekskul sama gue, hati gue makin senang aja mendengar kalo dia 1 ekskul sama gue dan di hari itulah gue merasa senang. Pada saat ekskul, gue 1 hari penuh bisa ngeliat dia terus dan gue nggak bisa ngomong apa-apa saat liat muka dia yang putih bersih, ketika ada latian Kenbu (tarian tradisional dari Jepang) gue liat dia sedang latian Kenbu di ruang serbaguna dan gue sedang latian nyanyi Jepang, gue nyanyi sambil ngeliat dia dan pas banget lagu yang gue bawakan berjudul “True Love”. Jadi pas kan gue sambil ngungkapin perasaan gue ke dia melewati lagu, nah sebelum selesai latian dia mau foto-foto dulu buat kenang-kenangan dan gue disuruh fotoin dia bersama kawan-kawannya. Ketika udah foto, kita pada mengucapkan salam sebelum pulang dengan cara Jepang dan gue duduk disebelah dia, beh.. Sumpah harum banget dan ini kegiatan yang paling gue suka, saat udah mengucapkan salam sebelum pulang gue salaman sama dia, hati gue udah berguncang bagaikan gunung merapi meletus dengan kekuatan 9 skala rikter, sebenernya gue pengen minta nomornya tapi  gue malu-malu sapi, jadi gue nyengir aja di depan dia sampai gigi gue kering, dan dia hanya bales diam tanpa kata, tapi nggak apa-apa yang penting hari itu gue seneng banget 1 hari bersama dia, walaupun hanya temen, Jangan berharap lebih. #lupakan

Saat perfomance Kenbu dimulai yang diselenggarakan di SMK yang berada di Jakarta Timur gue dateng paling terakhir, karena gue tunggu barengan gue dan kebetulan juga gue juga nggak tau jalan. Akhirnya dengan waktu 1 jam setengah dan bermodal nekat, sampailah gue di lokasi. Ketika sampai sana gue bingung nyari pintu masuk dan hampir nyasar ke Ragunan. temen gue yang melihat disana ada keramaian, kita langsung kesana, dan ternyata itu pintu masuk ke Aula dari SMK tersebut, Alhamdulillah. Saat di dalam gue melihat ada dia (si bidadari), gue lebih fokus melihat dia aja, daripada liat panitia ngomong di depan, tapi kali ini gue nggak pake gaya to cool ataupun rambut Abri dan lainnya, tetapi gaya yang gue pakai adalah, baju ketat, tampang cupu, dan jangan lupa pesona monyong gue pun jadi style perrmanen buat gue. dan saat gue ngobrol sama temen gue, katanya “Kenbu udah selesai perfomnya, tinggal yang nyanyi aja” aduh.. Namanya lagi apes, gue nggak liat perfomance saat dia tampil, padahal gue tuh kesini nunggu dia tampil, tapi malah telat, rugi banget gue. Yaudah karna gue udah mulai bad mood, sekarang style gue menjadi manyun tingkat 8 dan dia pun pengen kembali ke sekolah lagi, karna ada tugas deadline, gue dapet salaman lagi sama dia. Sebernya gue pengen nganter dia ke sekolah, tapi gue takut bilang ke dia, akhirnya dia naik Busway aja, yaudah dalam hati gue bekata “hati-hati ya kak?” Dan sampai sekarang wajahnya masih mengalihkan dunia gue.


0 komentar

Wajahmu Mengalihkan Duniaku (Part 1)

Pagi ini hari begitu indah setelah gue bermimpi ketemu temen-temen gue di pameran kucing terhitam se-Asia. Dan Alhamdulillah si Mbah masuk nominasi di pameran tersebut. Setelah itu, gue dibangunin nyokap nggak pake cara Godzilla memakan Ultraman tetapi pake cara Angel

              “Riky, Bangun udah pagi” kata nyokap gue

              “iya ma” saut gue dengan keadaan setengah nyawa

              “yaudah sana mandi terus sarapan” kata nyokap gue lagi

              “ok kapten” jawab gue yang sok pengen diperhatiin

Setelah mandi, sarapan, dan ngupil, gue tanpa basa-basi langsung pergi ke sekolah dengan angkot D.08. Sesampai disana gue langsung main sama geng gue, yang diantaranya Septian, Tiar, Ajay, Aan,Adit, Putra, Febri (gue) dan terbentuklah suatu  nama geng sugoii (hebat) yaitu STAPF. Kembali ke cerita, gue duduk disebelah Adit (temen yang paling deket sama gue) sifat dia sama kaya gue, sama-sama suka ngupil, sama-sama ngakak walaupun nggak ada yang lucu, dan sama-sama suka (idih najis, emang gue homo apa?) #lupakan. Jadi ceritanya begini, disekolah SMP gue dulu ada cewek cantik, tinggi, putih, ramah, agak tomboy, dan gaul, gue sama Adit kalo liat wajahnya, pasti bisa mengalihkan dunia gue dan Adit, sebenernya gue pengen kenalan sama dia, tapi karna gue punya sifat yang nggak ilang-ilang sampai sekarang yaitu phobia deket cewek cantik, yaudah gue pengen berkenalan lewat sms aja dan sekarang gue harus mencari nomor HP dia, bukan nomor supirnya. Gue liat di HP yang temenan deket sama dia dan pas banget temen yang gue cari itu adalah temen se-geng gue sendiri yaitu Putra, seorang cowok yang jago maen drum, penggemarnya The Changcuters, dan ahli masalah biologi. #ifyouknowwhatimean

Balik ke cerita. Setelah gue dapet nomor HP-nya. Saat malam tiba, hari pun hujan coklat menghujani kota dan ada 2 pahlawan yang mengatasi hujan itu dengan perisainya dan semua penduduk mengikuti akhirnya hujan itu menghujani ke ladang gandum dan jadilah *sensor (loh kok jadi promosi). Malam yang indah pun datang, gue ambil HP, lalu sms dia, dan beginilah sekiranya yang kita bicarakan.

            “Gue  : hay... ini ***** bukan?” (maaf nggak boleh tau, ntar kalian embat lagi inceran gue)

“***** : iya ini gue *****, emang ini siapa? Dapet nomor gue dari mana?”


Setelah gue smsan sama dia sampai jempol gue pengen putus dan gue akhiri dengan GOOD NIGHT HAVE A NICE DREAM. Setelah 1 malam kita smsan, gue nggak berani sms dia lagi, alasannya 1, karna gue malu. Gue malu jika dia tau kalo gue sms yang suka sok-sok perhatian di awal sms, dan juga malu karna baru kenal udah bilang good night have a nice dream, walaupun hanya teman, tapi gue malu aja kalo dia sampai tau. Dan hingga sekarang, walaupun gue nggak sms dia lagi, namun wajahnya masih mengalihkan dunia gue.
0 komentar

Pramukaku Memalukanku

Hari Kamis tahun 2005 gue masih duduk di bangku kelas 5 SD, hari itu gue bangun pagi dengan mata belekkan, idung ingusan, muka berantakan, dan jangan lupa monyong gue yang sexy pun ikut serta pada hari itu, dan gue di bangunin sama nyokap gue dengan suara bagaikan Godzilla memakan Ultraman.

“RRRIIIKKKYYY... BBBAAANNNGGGUUNNN... UUUDAAAHHH PAAGGGIII TTTAAAUUU...” teriak nyokap gue

“iya ma...” saut gue dengan halus

“langsung makan, terus mandi” nyokap gue melanjutkan.

Yaudah gue langsung lari kaya orang kebelet boker, agar nyokap gue biar nggak tambah ngamuk lagi. Setelah mandi tanpa sabunan dan sikat gigi, yang penting kena air (tips mandi cepat ala kucing), dan gue langsung road show go to kitchen.

“maaa... Masak apa?” tanya gue

“mama bikin nasi goreng kesukaan kamu, dan minumannya susu” jawab nyokap gue

“owh...” jawab gue polos

Gue langsung makan dengan lahap, walaupun gue nggak nafsu makan, dan gue langsung go to school with my cycle yang udah old, maap masih belajar Bahasa Inggris. Sesampai disana gue disambut sama temen gue yang guaul, guokil, dan ualay, namanya Risad.

“woyyy...” saut Risad temen gue yang paling nurut sama gue

“ape...” jawab gue polos

“nggak apa-apa” jawab dia sambil ngakak hingga gue liat giginya yang berwarna Mejikuhibiniu

Ikrar pun dimulai, tapi gue masih ngantuk dan muka gue kusem, “hhooaaam..”Udara dari mulut gue pun akhirnya keluar tanpa permisi terlebih dahulu. Gue berdiri aja disebelah tembok biar bisa senderan, “Hooooaaammm...” Nguap-pun keluar dari mulut gue lagi tanpa salam dan setelah beberapa menit kemudian, ikrar pun selesai gue lewati. And then gue belajar dengan penuh kemalasan dan waktu itu lagi pelajaran IPA, gurunya botak depan, dan kumisnya itu nutupin mulutnya sendiri, wahhh pokoknya lebat banget deh, Cool nggak? Setelah gue lewati pelajaran ini dengan penuh kesengsaraan, dan pelajaran ke-2 pun datang, sekarang gurunya cewek tinggi dan dia mengajarlan pelajaran tersusah di dunia yaitu : M.A.T.E.M.A.T.I.K.A. Oh... Tidaakk... pada pelajaran kali ini pasti kalian tau apa yang gue lakukan, duduk dipojokan dan pura pura baca buku sejarah. #biardisangkapinter.

Tet....tet....tet..... Istirahat yang gue tunggu-tunggu pun datang juga dan gue udah agak segerran, pas istirahat gue maen kuda tomprok sama temen gue,  permainan ini mengandalkan otot kaki dan tulang punggung, karena yang kalah suit kita bergaya rukuk terus dinaikin sama tim lain. Lagi seru-serunya maen kuda tomprok, ada suara merdu yang keluar dari celana gue “BRRREEETTT...” (kira-kira begitulah suaranya) ohh... Tiiidaaakkk.. celanaku robek dari bokong hingga reseleting, buset gede amat. 1 kelas pada ketawa liat orang alay yang celananya robek dari bokong hingga reseleting, gue malu berat hingga pengen nangis. Tapi setidaknya sekolah gue Islam jadi gue bawa sarung, saat isitrahat sholat tiba, gue langsung buru-buru ke Masjid, duduk di paling depan dan paling pojok biar nggak ketauan sama anak-anak lain. ketika sholat dimulai hingga selesai, tidak ada yang mengetahui bahwa celana gue robek. Setelah sholat selesai, gue langsung istirahat dan pengen minta catring-nya si Risad, wah... Sifat premannya kaluar dah, jangan patut di contoh ya pemuda/i Indonesia. Tapi gue cuma makan setengah dari makanannya, karna gue laper banget pada waktu itu.
Tet....tet...tet... Bel pun berbunyi saat gue lagi asyik makan, dan ini saatnya Pramuka, wahhh... Pramuka, mana gue banyak musibah lagi.
1.  celana robek dari bokong ke resleting
2.  pinggang pegel
3.  masih ngantuk
4.  malu
Haduh.... Celana gue robek dan semua siswa harus ikut Pramuka, yaudah karena gue cowo yang berbudi pekerti dan berjiwa Pramuka, gue paksain ikut Pramuka dengan SARUNG, hah yang bener aja lo Pramuka pake sarung? Lu kira pengen sunatan apa pake sarung?

Gue baris di paling belakang dan seluruh murid tatapan matanya ke arah gue sambil bisik-bisik “ini orang kenapa pake sarung?” Gue lelah, letih, lesu (seperti gejala muntaber) karna diliatin para siswa.

“Riky” panggil guru Pramuka gue

“iya pak” jawab gue dengan takut

“kenapa kamu Pramuka memakai sarung?” tanya guru Pramuk gue yang mulai mengeluarkan    amarahnya

“celana saya robek gede banget pak” jawab gue yang makin takut

“ya sudah nggak apa-apa kali ini saya maafkan” jawab guru Pramuka gue dengan senyum


Yes... Gue nggak jadi hukum, gara-gara Pramuka pake sarung. Tapi gue masih malu banget liat diri gue kaya gini dan pada saat itu juga gue mengikuti Pramuka hingga menjelang pulang tiba dengan keadaan memalukan seperti ini huhuhu. . .
3 komentar

Kebiasaan-Kebiasaan Unik

Ini gue nggak tau harus masuk dalam kategori apa? Membuka aib gue, apa mungkin ini kebiasaan-kebiasaan unik yang pernah gue alami, dan nggak ada kerjaan aja sih bikin Blog pake tema kebiasaan - kebiasaan unik? Karena gue kira ini agak lumayan untuk di share ke orang, tapi gue yakin kalian mungkin (nggak) ada yang berani ngelakuin kebiasaan unik gue ini, langsung aja deh baca yang di bawah.
-     Boker sambil smsan, telponan, dan dengerin lagu
Gue emang rada gila, apa emang ini kesukaan gue saat lagi boker, gue bosen kalo boker tuh cuma nongkrong gitu doang ngeliatin tembok dan semut yang menatap gue lagi boker, setelah gue buat penelitian, akhirnya gue setel lagu di WC, mungkin terdengarnya sih aneh, tetapi ini cukup seru loh, seru sih iya tetapi gejala-gejala yang mungkin gue alami adalah
1. Bisa aja HP jatoh bersama benda kuning yang keluar dari        
    bokong gue,
2. Gue kepleset dan jatoh ke jamban,
3. Yang paling parah, gue jatoh dan HP gue terbang ke bak mandi

nggak bakalan mau gue kalo terjadi hal kaya gitu, karena kurang gengsi aja, bayangin aja kalo di dunia nyata gue ditanya sama temen gue “Ky, kenapa tuh kaki lu lecet?” gue jawab “kemarin Subuh gue jatoh di jamban dan HP gue nyemplung di bak mandi” nggak keren kan kalo gue jawab gitu, kalau misalnya kalo gue jawab “iya, kemarin gue abis lawan preman di pasar, 3 vs 1 loh” nah kalo jawab gini, gue akan disangka mereka kalo gue ini jago Smack Down dan ini jawaban cukup keren menurut gue. Gue merekomendasikan kalo mau boker bawa aja HP terus nyalain lagu, namun lagu yang disetel juga mempengaruhi jatohnya si kuning itu, jika kalian setel lagu galau, maka dia akan jatoh perlahan, kalo setel lagu Pop atau Jazz, jatohnya standar, dan jika kalian setel lagu Rock atau Metal, maka jatohnya akan cepat atau kita sebut aja mencret #lupakan. Dan jangan lupa sambil smsan sama pacar dan bilang “beb aku tetep bales sms kamu loh walaupun aku sedang boker di kamar mandi, aku begitu perhatian kan sama kamu?” (sejak itu gue diputusin sama cewek gue)

-      Menempelkan permen karet di tembok
Dunia udah mulai berputar apa pikiran gue yang berputar, hihihi... Kenapa gue dulu punya kebiasaan nempelin permen karet di tembok? Ini kebiasaan gue waktu gue kelas 4 SD dan (emang) masih culun-culunnya, gue suka sih makan permen karet dan kalo udah 2 jam ngunyah terus permen karetnya sampai berwarna putih ke silveran (kita sebut aja abu-abu), tapi gue bingung mau buang permen karet berwarna abu-abu itu dimana? Karena setiap permen karetnya pengen abis, pasti gue lagi berada tepat di kamar gue, yaudah tanpa pikir panjang x lebar gue taro aja tuh permen karet di tembok kamar gue, setelah gue menempelkan beberapa permen karet dengan asal dan nggak karuan, nggak disangka gue membuat suatu gambar, yaitu gambar belalang koprol. Ternyata gue bisa bikin karya lewat mulut dan tangan gue yang tidak berdosa ini, tapi sayangnya karya gue ini nggak masuk Rekor Muri, mana mau pemerintah mengrekorkan permen karet di tembok? Paling nggak gue bikin patung Obama pake permen karet, mungkin itu masih (nggak) bisa (juga) untuk dimasukin Rekor Muri.
-      Bermain gitar dengan 2 senar
Hah... Maen gitar pake 2 senar, mana ada? Ya ada lah, yaitu gue Si Satria Kucing Bergitar (taadaa... #backsound), walaupun hanya memainkan di senar 2 dan 3 tapi gue merasa cara ini cukup keren untuk dimainkan secara melodi ataupun acoustic, tapi kata temen-temen gue.

“orang mah maen gitar pake 6 senar, ini mah 2 senar doang..
                     Parah dah...” kata mereka

                  “yang lain ngakak”

walaupun ada yang bilang suaranya nggak enak lah, maeninnya salah lah, dll, tapi tetep aja ini karya gue, gue yang membuat hobi baru yaitu bermain gitar dengan 2 senar, namun gue tetep berusaha untuk mempopulerkan bermain gitar dengan 2 senar dengan kemampuan 45 gue yang telah gue tekuni selama 2 tahun ini.

-          Gaya baru di jamban duduk
Nah sekarang kan dunia mempulerkan jamban duduk sebagai alat buang air zaman sekarang, dan jamban jongkok jarang dipake di negara-negara Amerika, Jepang, dll (setelah gue sharing sama bule di Borobudur) gue tau jamban duduk lebih efisien daripada jamban jongkok, tapi nggak gini-gini juga dong, (udah mulai marah) ups... Inget jangan pake emosi. Ok-ok gue ngaku, gue nggak bisa pake jamban duduk, karena gue nggak ngerti caranya, dari mulai duduknya, ceboknya, dll.

gue pernah bertemu dengan jamban duduk ini, saat gue di Villa Puncak dan gue kebelet boker, gue liat kamar mandinya ternyata pake jamban duduk, waduh gue panik dong, tanpa memikirkan gengsi lagi gue jongkok di jamban duduk sambil nongkrong bagaikan boker di jamban jongkok seperti di rumah gue, karna gue udah biasa nongkrong sambil boker, biar bisa menikmati dan menghayati, dan saat itu gue pun hampir kepleset dikarenakan tongkrongan buat kaki gue tuh kecil banget dan licin pula, susahnya jadi orang ndeso. -_-“

-          Minum di tengah malam
Ini kebiasaan gue paling menantang setan untuk keluar dari peristirahatanya, bayangin aja coba minum di tengah malam, emang ini kebiasaan gue kalo tidur pasti merasa haus di tengah malam, kenapa bisa gitu? Mungkin gue kena penyakit hausus di tengah malampus kali ya? Tapi yang paling parah, (hampir) setiap 2 jam gue selalu mampir ke dapur untuk minum, hingga kira-kira gue udah abis minum sebanyak 7 gelas air dingin per-malam, dan sekarang gue mengalami batuk-batuk.

-          Bergoyang saat ingin tidur  
Gue emang paling nggak bisa tidur malem, karena gue biasa bobo siang (anak mami), makanya gue kalo mau tidur malem gue harus merasa capek dulu yaitu dengan cara menyetel lagu dan bergoyang di atas kasur gue, dan kalo nyokap gue liat gue kaya gitu, mungkin nyokap ngira kalo anaknya kerasukan setan oplosan.
-          Nonton tipi saat boker
Saat gue punya tipi baru di kamar gue, gue memikirkan suatu tempat yang efektif untuk biar bisa nonton tipi di segala tempat, dan gue taro di tembok sebelah kiri deket meja laptop gue, saat itu gue lagi nonton tipi dan tiba-tiba kebelet boker, gue langsung ke WC tanpa mematikan tipi gue terlebih dahulu, ketika gue jongkok, dan gue langsung melihat ke arah kiri ternyata gue masih bisa nonton tipi, dan nggak ada masalah untuk nonton tipi sambil nongkrong di jamban jongkok sambil ngeden #lupakan
-          Amnesia yang cepat
Ini kebiasaan gue yang lainnya yaitu amnesia, biasanya amnesia itu terjadi karena ada kejadian di kepalanya saat dia kecil, tapi setau gue pas gue kecil gue nggak pernah kejedot truk, paling cuma kejadian kecebur di got gara-gara tukang sayur keliling itu, tapi ini kebiasaan gue yang paling nggak gue suka seperti hal yang satu ini, saat gue taro barang disebelah gue, dan gue nengok sebentar untuk melihat kucing gue, lalu saat gue balik lagi, gue udah lupa naro barang itu dimana? Parah...
 -     Sering ke WC sekolah
Gue nggak tau ini kebiasaan atau gue emang agak sedikit crazy, setiap temen se-geng gue pipis, pasti gue ikut ke WC walaupun gue nggak pipis sebenernya, gue cuma mau ngaca sama cuci tangan doang, untung aja temen-temen gue yang ini nggak homo, kalo homo gue bisa diperkosa di WC (najis) mudah-mudahan nggak terjadi kaya gitu, Amin.
-      Anti boker di toilet sekolah
Walaupun gue ini sering mengalami kebelet boker, mulai dari abis makan, kekenyangan, abis sarapan, atau makan malem (semuanya sama aja), tapi gue paling males kalo harus boker di sekolah, karena kalo gue boker di sekolah, yang akan terjadi adalah :

1.       Pas gue lagi boker ada yang ketok-ketok pintu dan ternyata itu guru
2.       Gue lagi boker, nggak taunya air kerannya mati
3.       Takut di gangguin sama hantu jamban sekolah saat lagi boker
4.       Ini yang paling parah, yaitu gue nggak bisa pake jamban duduk.

walaupun gue kebelet boker kek, atau apa kek, gue nggak mau boker di toilet sekolah dan gue udah ngelakuin ini dari kecil yaitu dari kelas 1 SD sampai sekarang gue nggak pernah boker di WC sekolah, pokoknya gue harus tahan sampai pulang, dan akhirnya gue cuma gagal nyampe rumah 3x alias boker di celana, itu gue alami saat gue kelas 1 dan 2 SD.
0 komentar

Dendamku Kepada Tukang Sayur Keliling

Kejadian ini dimulai saat gue mendapatkan hadiah berupa sepeda baru, dan gue sengaja keliling kampung buat pamerin sepeda baru gue (padahal gue juga baru belajar goes sepeda) perjalan keliling gue berjalan dengan lancar, tapi (ada tapinya nih) gue dipertemukan dengan tukang sayur keliling di pertigaan, dan pas banget jalanannya itu kecil, sempit, sisi kanan dan kiri dari jalan tersebut adalah got hitam yang sudah tercemar dengan sampah, lalu tukang sayur itu menghalangi perjalanan gue, tapi mau nggak mau gue harus ngelewatin jalan yang dihalangin tukang sayur itu, dan pada saat itu pun gue panik, Gue tanpa pikir panjang langsung gue banting tuh stang sepeda gue ke kanan, dan di kanan gue ada air berwarna hitam, bau, dekil (kita sebut aja got), got ini baunya bagaikan kolaborasi antara kotoran manusia atau bisa kita sebut aja “The Power Of Yellow” dan air yang keluar dari manusia atau kita sebut lagi “Water Of Yellow” wah... Nggak bakal kebayang deh kalo terkena air dari got itu. Setelah gue banting stang sepeda ke kanan dan disinilah terjadi suatu kejadian yang nggak akan gue lupain dari sepeda baru gue, dan kejadian tersebut diawali dengan suara indah nan merdu, BYUUUURRR... (kira-kira gitu suaranya) dan nggak disangka gue nyemplung, jatoh, tenggelem, berenang, dan sesak napas di got itu lalu ditemani oleh The Power Of Yellow, Water Of Yellow, dan sampah dari masyarakat sekitar yang nggak tau adat manusiawi.

Gue nangis sekenceng-kencengnya (maklum masih kelas 2 SD) dan bayi pun bantuin suara tangisan gue yang bisa mengguncang daerah setempat dengan kekuatan 1 skala rikter. Di tempat kejadian perkara, gue pun ditolongin oleh warga yang (mungkin masih) peduli sama gue, lalu gue pun langsung melarikan diri ke rumah dengan keadaan nangis, basah kuyup, bau, dan celana kedodoran hingga kolor gue bergambar lambang Superman pun keliatan, dan gue lari tanpa menghiraukan sepeda baru gue yang nyemplung ke got juga, semoga aja ada Peri/Malaikat yang membantu meringankan beban gue ini dan bisa membuat gue tersenyum lagi :D, biar gue nggak sengsara gini terus bagaikan ratapan anak teri, dan sampai saat ini gue masih dendam sama tuh tukang sayur keliling.

Setelah tukang sayur bikin gue kecebur setengah hidup, tukang sayur itu malah nggak mau tanggung jawab atas kesalahannya yang udah menjatuhkan anak unyu (menurut pembantu gue) ke got  berserta sepeda barunya, wah... Si tukang sayur itu ternyata mau nantang tempur layaknya anak SD, yang lebih parah lagi dia malah ketawa ngakak ngeliat anak super unyu kecebur di got sambil mangap - mangap dan kelelep, udah kaya ikan lele keselek obat masuk angin. Kemudian dia langsung pergi gitu aja dari lokasi dimana anak unyu tersebut (yaitu gue) kecebur tanpa bilang minta maaf ke gue, liat aja kalo ketemu lagi, gue pengen balas dendam yang lebih parah dari yang gue alami, seperti bakar gerobaknya atau bocorin bannya, atau yang paling nekat yaitu BAKAR RUMAHNYA, wahhh... Bisa berabe kalo bakar home sweet home-nya si tukang sayur, kemungkinan gue bisa masuk tipi, dan masuk dalam acara Breaking News dengan judul berita “seorang anak 2 SD nekat membakar rumah si tukang sayur hanya karena ingin balas dendam” wahhh... Bisa-bisa gue nggak jadi unyu lagi dong #NangisDipojokan, lalu muka gue di jadikan poster WANTED di tiang listrik di daerah Jabodetabeknet (Jakarta – Bogor – Depok – Tangerang – Bekasi – Planet) dan gue berakhir masuk penjara bersama pembakar rumah lovers regional Jabodetabeknet. Mungkin sekarang ini, gue tinggal pilih diantara 2 pilihan, yaitu:

1.         Nggak bales dendam tapi nggak masuk tipi
                              Atau
2.         Bales dendam tapi masuk penjara dan masuk tipi

Tapi kan gue pengen masuk tipi tapi nggak masuk penjara? (ngarep), apa tipi rumah gue pecahin terus gue masuk ke tipi itu (ok ini lelucon garing).

Yaudah mau nggak mau gue pilih opsi 1, yaitu nggak bales dendam tapi nggak masuk tipi, karena gue juga kasihan sama tukang sayur itu, yang jualan dari pagi sampai siang, gue nggak tega. T_T (loh? kenapa gue jadi nangis?)
 
;